Friday, July 6, 2007

SPMB 2007!

SPMB sucks. End of Post......................
..................................................................
..................................................................
..................................................................
..................................................................NOT!


No, really, SPMB really sucks, umumnya buat semua calon mahasiswa di setiap tahun, dan khususnya bagi gw di tahun 2007 ini.

Ada beberapa hal yang ngebikin gw mengatakan hal ini. Semuanya ini belum tentu dirasakan oleh orang lain, tapi dirasakan ama gw sendiri dan telah terjadi pada diri gw. Dan gw yakin seyakin2nya kalo ada orang lain yang ngalamin hal2 kayak poin nomer 4 - 7 di bawah pasti juga bakalan bilang SPMB sucks ass. First thing first, yang paling utama:

1. SOALNYA SUSAH SUSAH

Kenapa sih soal SPMB susah2 banget! Gw ga ngerti apa yang ada dalam pikiran para pembuat soal SPMB. Apakah mereka sengaja melakukan itu, atau terpaksa, whatever, pokoknya susah. Sepintas gw ngebayangin para pembuat soal SPMB berkumpul di sebuah ruangan gelap dengan lampu remang2 bertegangan 3 volt dan daya 5 watt, duduk mengelilingi meja berbentuk lingkaran dengan jari-jari 5 meter dengan kursi-kursi yang bergerak melingkari lingkaran dengan kecepatan sudut 2π/detik sambil merencanakan soal terkejam yang bisa mereka buat. (Ruangan sengaja remang2 supaya mereka bisa memvisualisasikan muka-muka sengsara dari para pelaku SPMB seperti gw). Gw ga ngerti kenapa mereka sampai melakukan hal ini. Mungkin supaya perguruan swasta mendapat jatah 70% anak yang gagal melakukan SPMB. Ntah lah. Apapun alasan mereka, gw yakin di lubuk hati yang paling dalam mereka masih punya sisa-sisa rasa kemanusiaan. Gw tau kalo malam hari mereka ga bisa tidur, dengan batin penuh rasa bersalah, persis seperti algojo2 yang suka stres akibat suka ngeeksekusi orang. Psychos.

2. Soal Bahasa Indonesia Ga Ada yang Penting

Jangan salah paham dulu, gw sebagai pemuda yang masih belia tentu aja masih memegang sumpah pemuda. Tapi bukan berarti gw ga boleh mengkritik bahasa Indonesia kan?

Pelajaran bahasa Indonesia untuk anak sekolah menurut gw banyak yang berlebihan n ga penting. Ok, tata cara penulisan dengan EYD mungkin berguna banget buat bikin skripsi kalo udah mahasiswa nanti, dan jenis2 majas juga is OK untuk dipelajari biar kalo ngerayu cewe bisa lebih elit (contoh: "hey manis... setiap kamu lewat jantungku berdesir secepat Tiger 200cc.."). Im just kidding. Semua orang juga tau yang namanya majas itu semakin muluk2 semakin bikin bulu kuduk merinding. Dan skripsi bakalan jauh lebih menyenangkan kalo dosennya mengizinkan pake ejaan yang dibebaskan. Intinya, pelajaran Bahasa Indonesia itu ga penting, dan gw ga ngerti kenapa bahasa Indonesia jadi salah satu pelajaran yang di SPMB-kan. Dipelajari siy boleh aja, tapi ga perlu sampai berlebihan kayak yang ada sekarang.

Boleh lah kalo emang mau dibuat "alat penyaring" supaya anak2 yang jadi mahasiswa di universitas indonesia tuh cuma anak-anak yang bisa berbahasa Indonesia. Tapi masalahnya "alat penyaring" yang sekarang tuh ga elit banget. Sebagai perbandingan, di negara-negara yang bahasa resminya bahasa inggris, itu ujian akhir bahasa inggrisnya bukan pertanyaan2 ga penting kayak "berikut ini kalimat yang memakai EYD benar adalah..", yang tentu aja bikin peserta SPMB kayak gw bingung ga ketulungan karena biasanya dari lima pilihan jawaban yang tersedia, yang bener tuh kayak lebih dari satu. Bagus sih, buat ngetest ketelitian. Tapi "ketelitian" tuh udah sering ditest pada pelajaran matematika dan fisika. Dan jawaban yang benar di pelajaran Bahasa Indonesia tuh relatif banget. Bahasa ga perlu deh yang kayak gini. Soal-soal ujian akhir bahasa Inggris di Ostrali, contohnya, ga ada tuh yang nanya2 mana kalimat yang pake EYD. Murid-murid di sana ujian akhirnya cuma di suruh nulis essay. Susah sih, tapi murid ga akan kecewa karena salah milih jawaban. Bagaimanapun essay yang mereka hasilkan, ga akan ada yang namanya nyesel karena salah milih mana yang bener di antara:

"Adik sedang makan nasi." dengan "Adik sedang makan nasi."

(Yang bener kalimat yang kedua btw, karena yang pertama tuh antara kata 'sedang' dengan 'makan' spasinya doble, ga baku).

Ujian ngebuat essay ini tentu aja udah mencakup test EYD, test tanda baca, dan semua aspek lain yang ada di test SPMB bahasa Indonesia. Bedanya? Bedanya di ujian ini KITA yang nulis kalimat dengan EYD, bukan disuruh milih kalimat yang paling bener dari kalimat2 buatan orang lain. Dengan gini gw rasa mahasiswa yang keterima di universitas-universitas australia bukan cuma orang yang hanya bisa mengkritik dan memilih2, tapi juga MEMBUAT. (sekarang ini yang gw lakukan juga namanya mengkritik ya? heuheu.. biarin. beda konteks ini mah)

3. Soal Biologinya Ngga Banget

Sumpah pelajaran biologi di Indonesia ga enak banget. Kenapa gitu nama pelajarannya ga diganti aja dari Biologi jadi Memori. Iya, semua orang tau kalo manusia itu masuknya kingdom binatang, semua orang juga tau kalo teori evolusi itu secara genetik kredibel banget walau kita punya ego yang gede jadi ga mau disamain dengan monyet, tapi siapa coba yang tau apa kegunaan Gloeocapsa, Anabaena, dan Chlorella? Cuma dosen biologi kali yang apal kayak ginian. Kata gw sih 99,5% dari pelajaran biologi SMU di Indonesia tuh cuma ngandelin ingatan dan 0,5% kecerdasan. Damnit.

Seenggaknya memori-memori yang diinget tuh kepake kek buat hidup. Lah ini? Dipake buat jalan2 ke Yunani aja ga cukup buat dipake modal bahasa. Gw ngarepin revolusi di pelajaran biologi SMUN. Setidaknya adik gw yang baru masuk SMU nanti- walau gw ga suka ama dia- ga harus mengalami stress dengan beban memori besar yang harus di hapal di pelajaran biologi. Ga papa siy kalo cuma harus inget nama2 organel dalam sel tubuh kita, tapi kalo sampe harus hapal semua spesies golongan vertebrata dan vertebrata pake bahasa yang sama sekali ngga Userino friendliestida, kayaknya keterlaluan banget. Masa otak anak SMA yang lugu kayak gw disamain dengan otak mahasiswa kedokteran. Huh.

4. Kurang Belajar

Well, kalo ini bukan kesalahan panitia SPMB sih. It's me, myself, and I (and mine). Tapi tetep hal ini ngebuat SPMB tahun 2007 sucks buat gw. Sebelum SPMB banyak waktu yang gw buang. Dan yang paling parah gw baru belajar bener bener serius 3 hari menjelang SPMB (maksudnya belajar yang melebihi 10 jam sehari). Sebelum itu, sampai kira-kira 12 hari menjelang SPMB, gw cuma belajar serius (ga pake "bener-bener"). Dan seriusnya gw tuh kayaknya sama dengan main2nya orang lain deh. Ga tau kelainan apa neh, gw ga bisa konsentrasi lama-lama. Ada aja gangguan, n gangguan itu ga harus berbentuk makhluk hidup, tapi sebuah gelas atau uang koin yang innocent aja bisa bikin konsentrasi gw buyar. Pokonya kadang2 ancur banget deh konsentrasi gw. Ngomong2, sebelum 12 hari menjelang SPMB tuh gw udah niat belajar serius, dan gw udah mulai KELIATAN belajar serius, tapi kayaknya sih yang gw pelajari di periode itu ga ada yang masuk deh. Ga tau pada ilang kemana memorinya.

5. Banyak Teori yang Belum Pernah Gw Pelajari

Australian Education sucks, banyak teori fisika, matematik, (bahasa indonesia), dan kimia yang ga diajarin di high school. Eh, kalo Australia sucks, mereka kok lebih maju dari kita ya? berarti Indonesian Education sucks harder.

6. Ga Tidur Sehari Sebelum SPMB

Kebiasaan jelek gw, kalo besoknya ada sesuatu yang penting gw suka susah tidur. Sialnya pas sehari sebelum SPMB kemaren gw ga bisa tidur sama sekali. Dari jam 10 malem gw cuma guling guling di kasur. Jam 12 udah rada stress karna ga bisa2 tidur juga. Jam 2 gw pasrah. Jam 2 lebih 10 menit gw berdoa ama Tuhan supaya gw bisa tidur. Ternyata Tuhan emang ga selalu langsung mengabulkan doa ya. Dia baru ngabulin doa gw 10 jam setelahnya, yaitu setelah gw pulang SPMB hari pertama.

7. Temen Gw

Temen gw yang bernama Naufal El Farisi Mahmud (nama asli yang sebenar-benarnya dan selengkap-lengkapnya) yang lahir pada tanggal 10 September 1988, dipanggilnya Gopal, anaknya agak waras, jerawatan, dan ga punya-punya pacar, udah ngebuat komen negatif di profil frenster gw. Dia nulis GAGAL SPMB GAGAL SPMB GAGAL SPMB, dst sampe puluhan kali pake marquee tulisan warna-warni sampe puluhan kali. Mirip kayak penduduk asli suku FakFak di Irian Jaya yang baru ngerti HTML. Kekanak-kanakan banget. Sempet bikin down bentar pas malam sebelum SPMB, ga tau kenapa. Mungkin itu salah satu penyebab gw ga bisa tidur. Untungnya gw bacanya di browser opera di HP jadi tulisannya ga keliatan warna warni, jadi efek psikologis dari perbuatan jahat dia ga terlalu kerasa ama gw di besok harinya.

8. Gw.

Penyebab utama SPMB 2007 sucks buat gw.. ya... gw sendiri. Tujuh poin di atas gw akui mungkin cuma alesan yang gw pake buat ngejustifikasi ketidakpuasan gw terhadap SPMB tahun ini. Tapi yang bikin gw lulus, atau ga lulus, ya diri gw sendiri.

Well, bener kata temen gw, ga enak banget nunggu pengumuman kelulusan (atau pengumuman ketidaklulusan) SPMB. Yang jelas gw ga seyakin kemarin mengenai kelulusan ini. Perlu ngambil cadangan universitas swasta neh. Bukannya universitas swasta jelek sih, sama sekali ngga!! gw cuma males aja harus ngikutin ujian. Apalagi STT Telkom ngembaliin formulirnya jauh banget ke ujung bandung bagian selatan segala-_- ujiannya jam 8 pagi lagi. Hmm.....

Whatever deh. Kalaupun gw gagal, pasti itu cuma kesalahan panitia SPMB. Kalaupun panitia SPMB ga salah, pasti 130 mahasiswa yang keterima di FK unpad itu orangnya terlalu pinter semua. Mungkin gw ga ditakdirkan jadi dokter. Atau mungkin tuhan suudzon ke gw, mungkin dia ngiranya kalo gw jadi dokter nanti gw bakal memperkosa mayat di ruang mayat. damn. it's sick Dude! Masa sih Dia sampe berpikiran ke situ. Optimis aja ah. Kondisi gw sekarang kan masih kayak kucingnya Schrodinger.

"If you try the best you can, if you try the best you can, the best you can is good enough". Optimistic on Kid A by Radiohead.

Oya, di malam sebelum SPMB waktu gw ga bisa tidur itu, gw mengucapkan nazar, kalo gw masuk FKU, gw bakal ngasi 15 orang yang ngga gw kenal masing-masing eskrim rasa stroberi.

Eh ngomong-ngomong, mau nanya nih ama para ahli agama, please bantuin jawabin; Kalo misalkan kemarin gw ngisi jawaban SPMBnya salah semua (tapi gw ga tau kalo gw ngisinya salah semua, misalnya), trus sekarang gw tobat nasuha, solat tahajud tiap malam, dzikir tiap detak jantung, menyebut namaNya di setiap nafas, dan berdoa terus supaya gw lulus SPMB, kira2 nilai SPMB gw bakal berubah ngga ya? I hope He really can do everything.

6 comments:

  1. Tulz...
    yang buat soal kemaren mungkin orang2 yang bersala dari peradaban keras...
    jadi ya gt deh...

    klo begini caranya gmn cba...
    yang bener2 belajar dan yang ga belajar susah keliatannya...
    soalnya sama
    2 gak bisa..

    klo soal SPMBnya OOT dari pel SMU
    hehe

    ReplyDelete
  2. Hmm,, belajar buat SPMB mah harusnya emang dicicil, susah kalo instan. Secara materinya seabreg-abreg. Cakupannya luas,, ya materi SMU juga, ya materi pengetahuan umum juga (kdg2).

    Salut gw ma para pembuat soal SPMB, soalnya bisa menciptakan sensasi kengerian yang lebih dahsyat ketimbang nonton film horor (apalagi horor Indo). Bisa dapet award kali tuh orang2..

    eh, kalo gw org yg lo knal bukan? *liat ke atas, lagi ngbayangin es krim*

    ah,lo bisa lulus SPMB deh kalo kata gw mah. bneran dah.

    ReplyDelete
  3. kukira anda sudah tua. ternyata masih belum kuliah. sekalian izin untuk memasukkan anda ke dalam blogroll saya ya. Thanks

    ReplyDelete
  4. Sipo is back di blog kamu...

    La aku pikir kamu bener2 maw meninggalkan dunia perblgan ini,pas kamu dulu bilang Say Goodbye,,,jadi u nggak buka2 blog kamu...

    SPMB???!!!!BEner2 susah yA!!!!!GILAAAAAAAAA,,,,,,aku sumpahin tu anaknya dinas P dan K gak lulus SPMB!!!!!

    btw Uzi daptar Fakultas apaan yah????

    ReplyDelete
  5. iya deh gue mauh eskrim akang.. rasa stroberry ektra syrupna

    ReplyDelete
  6. Fakultas UI Yang Jadi Rebutan Perusahaan
    Informasi SPMB FEUI 2007 Print E-mail

    Program Studi di FEUI:

    Program Diploma

    * Program Diploma III Akuntansi

    Program Sarjana

    * Kelas Reguler
    * Kelas Ekstensi

    Program Pascasarjana S2

    * Magister Bidang Ekonomi, MPKP
    * Magister Bidang Akuntansi, MAKSI
    * Magister Bidang Manajemen, MM
    * Master Sains Bidang Ekonomi, PSIE
    * Master Sains Bidang Manajemen, PSIM
    * Master Sains Bidang Akuntansi, PSIA

    Program Pascasarjana S3

    * Program Doktor Ilmu Ekonomi, PSIE
    * Program Doktor Ilmu Manajemen, PSIM
    * Program Doktor Ilmu Akuntansi, PSIA

    Program Internasional

    * Program S1 Kelas Khusus Internasional
    * Program MM-MBA
    * Program Master of Science in Development Economic

    Program Pendidikan Profesi

    * Program Pendidikan Profesi Akuntansi

    www.lcc-ptc.com

    ReplyDelete