Tuesday, January 30, 2007

Checkpoint

Postingan2 saya akhir-akhir ini ngga seru ah. Saya juga ngga tau kenapa saya berani membahas suatu tema yang saya sendiri masih belum mengerti. Lagipula cara saya menyampaikan pendapat mungkin memang salah. Harusnya saya bisa menyalahkan sesuatu tanpa harus menjelek-jelekan seseorang. Bener kata ndie, saya kurang menaruh hormat. Huh, kalau tulisannya kacau kayak postingan saya sebelumnya, siapa yang mau baca? Siapa yang mau setuju? Siapa yang mau ngangguk2? Paling2 yang baca cuma mengernyitkan dahi. Lagian ngapain juga saya membahas tentang agama? Bukankah cuma kyai dan cendikiawan berpengalaman yang pantas membahas hal seperti ini?

Ah sudahlah. Saya mau ngelamun lagi aja. Siapa tau bisa dapet ide untuk menjawab teka-teki rumit dalam hal beragama ini.

Sekarang saya mau menulis postingan-postingan ringan aja ah, seperti sedia kala. Daripada postingan berat tapi kurang bermutu, lebih baik postingan ringan, biar ngga bermutu juga gapapa.

Postingan ini sampai di sini saja. Tulisan di bawah ini ga penting buat dibaca.

Tulisan di bawah:

Asiik.. besok nonton konser Muse. Asikkk.. tinggal 18 jam lagi! Akhirnya saya akan merasakan nonton konser band yang udah sering menang Best Live Band award ini!

Sunday, January 28, 2007

Hopes and Expectations

Gimana kalau nanti di Indonesia, ketika konser, Muse menyanyikan reff lagu Starlight dengan lirik seperti ini:

Our Hopes and Expectations..
Takdir and Revelations..

Loh?

(bukan, postingan ini bukan tentang lagu Starlight)

Gw seriiiii....iiiiing banget bercita-cita berangan-angan, terutama kalau sedang memborbardir WC tapi lupa bawa buku/mp3 player. Yaaah mau gimana lagi, daripada waktu terbuang percuma hanya dipake buat konsentrasi saat ngeden (bahasa Indonesianya ngeden apa sih? itu tuh yang suka sambil ngeluarin suara "eeeeee" sampai muka merah padam), kan mendingan dipake ngeden sambil berpikir ke depan ngelamun. Sekali mendayung, dua-tiga pulau terlampaui.

Tapi ironisnya, sebagian besar kegiatan ngelamun yang gw lakuin tuh ngga ada gunanya sama sekali, karena sebagian besar lamunan gw ngga pernah jadi kenyataan.

Gw punya banyak pengalaman dengan berangan-angan ini. Baik itu angan-angan yang menjadi kenyataan, maupun angan-angan yang hilang ditelan kejamnya hidup. Berikut adalah sedikit contoh yang gw masih inget:
note: yang berwarna hijau adalah harapan yang menjadi nyata, sedangkan yang merah adalah harapan yang.. telah kandas terbawa arus waktu (halah)

1. Dulu, duluuuuuuuuuu waktu gw masih berumur 4 atau 5 taun, gw suka banget ama yang namanya putri duyung (namanya juga anak2). Timbul keinginan yang menggebu2 kalo ngebayangin kedua kaki gw berubah jadi sebuah ekor ikan (fetish yang aneh..). Pokoknya tiap sebelum tidur gw selalu memejamkan mata sambil berharap dengan sepenuh hati agar pas bangun nanti kaki gw udah berubah jadi ekor ikan. Tapi nyatanya? Tiap pagi hari gw bangun masih dengan kaki manusia. Belum lagi, kakak sepupu gw yang dulu sering nemenin gw tidur sering mengeluh karna mukanya babak belur ditendangin kedua kaki gw.

2. Duluuu, waktu gw masih duduk di bangku kelas 3 atau 4 SD, gw iri ama salah seorang temen gw yang punya Playstation (iri doang, ngga pake dengki). Gw yang saat itu cuma punya SEGA Megadrive 16Bit literally berdoa setiap abis solat. Dengan tangan menengadah ke atas dan suara yang merintih gw berdoa: (beneran! ini salah satu memori masa kecil yang tak terlupakan, you know?)

"Ya Allah, berikanlah hambamu ini Playstation. Kalau udah dapet Playstation nanti, hamba berjanji akan lebih rajin beribadah" (Kadang2 kalimatnya bervariasi sih, pronounnya juga kadang pake "hamba", kadang "aku", yang jelas gw ngga pernah ngomong pake "gw", ga tau kenapa.

Well, setelah hampir 12 bulan gw melakukan ritual ini, gw belum mendapat Playstation juga. Akhirnya lama2 bosen dan ngga pernah berdoa minta playstation lagi.

3. Dulu hampir setiap gw jalan kaki, gw selalu berharap agar menemukan uang berjumlah besar di tengah jalan. Tindakan gw ini bukan tanpa dasar sama sekali: Selain karna gw pengen jajan tapi uang gw udah abis di sekolahan, dulu gw juga percaya dengan apa yang namanya "The Power of Will", atau mungkin lebih tepatnya, "The Power of Want". Jadi gini ceritanya, waktu sekitar kelas 6 SD gw iseng2 ngebaca buku punya nyokap gw yang berjudul: ngga tau lupa, yang pasti ada kata2 "Psycho-cybernetic"-nya. Bukunya terjemahan dari bahasa inggris, diketik pake mesin tik (kalau ngga salah buku itu emang cuma diterbitin dalam bahasa inggris dan nyokap gw minta tolong temennya yang dosen bahasa inggris untuk nge-translate-in buku tsb). Di buku itu diterangkan bahwa di dunia ini kita bisa mendapat sesuatu hanya dengan "berharap". Buku itu bilang, kalau harapan kita kuat, maka pikiran bawah sadar kita akan tergerak dengan sendirinya untuk memenuhi harapan itu tanpa perlu usaha keras dari diri kita. Dulu gw percaya banget dengan kata-kata ini. Makanya tiap jalan kaki gw berharap (dengan harapan yang sangat kuat sekali pisan teramat sangat) akan menemukan uang di tengah jalan. Tapi sayangnya, harapan gw itu ngga pernah menjadi kenyataan, satu kali pun. Yang ada malah gw pernah nabrak cewe gara-gara gw ngga ngeliat karna pandangan mata gw selalu ke bawah buat nyari duit. Udah tabrakan gitu teh bukannya terjadi "Cinta pada pandangan pertama" kaya yang ada di film2, tapi malah dimarahin. Setiap inget kejadian itu gw jadi pengen bunuh diri loncat dari pohon rambutan da..

4. Waktu akhir kelas 3 SMP, gw pengen banget punya HP. Maklum temen2 di kelas udah pada bawa HP ke sekolah sedangkan gw baca buku HarryPotter aja baru yang nomer 1 doang. Tapi saat itu (dari akhir masa kelas 3 smp sampai awal kelas 1 sma) gw lagi getol2nya main game komputer sehingga gw sering melupakan Yang Di Atas Sana, jadi walaupun gw pengen punya HP gw ngga berdoa minta HP ke Dia seperti dulu gw minta PS. Sebagai gantinya, gw minta HP ke ibu bapak gw. Dan ntah karena ibu bapak gw itu orangnya baik atau karna gw telah sukses memanfaatkan teknik yang dipakai software trial (itu tuh, yang selalu nyuruh kita buat beli software full version dengan cara menampakkan peringatan yang berulang-ulang), permintaan gw itu dikabulkan ketika gw ulang taun.

5. Beberapa bulan kemudian, tepatnya saat bulan Ramadhan tahun 2003, HP pertama gw itu kecolongan di angkot Kelapa-Ledeng. Arrrgghh gw nyesel banget waktu itu. Masa cuma gara2 ketiduran di angkot selama 5 menit HP gw langsung melayang! Tapi waktu itu gw ngga nyerah. Saat itu gw lagi aktif2nya menjadi anggota perguruan ilmu bela diri dan tenaga dalam Hikmatul Iman. Dan konon katanya, sang guru utama Kang Dicky Zaenal Arifin adalah orang yang sakti mandraguna. Gw dulu percaya kok dia sakti. Gw berdoa dan terus berdoa pada Allah agar si Kang Dicky ini bisa "ngecek" siapa yang telah mencuri HP gw sekaligus somehow menghipnotis jarak jauh si pencuri HP ini agar mau menyerahkan kembali HP gw. So besoknya, saat matahari belum terbit, gw pergi ke kediaman Kang Dicky di Rajamantri Kulon, Buah Batu. Tapi ternyata, Yang Maha Mengabulkan Permintaan ngga mengabulkan harapan gw. Ketika gw katakan pada Kang Dicky permasalahan gw, si Kang Dicky dengan bijak lihai-nya berkata:

"Ah, ikhlasin aja yang kaya gitu mah. Semuanya udah ditakdirkan oleh Alloh."

Gw ngejawab:

"enya kang, tapi da saya teh takut ama ibu saya. Da saya belum bilang ke dia HP saya ilang, saya takut ibu saya nyarekan (marahin) euy. Bisa ngabantu kang?"

Beliau bales lagi:

"Udah ikhlaskeun. Kalo ibu kamu marah itu mah resiko. Makanya lain kali ati2 kalo di angkot."

Gw melakukan permohonan terakhir:

"Jadi kira2 bisa nteu kang, pang nyarikeun siapa yang nyuri HP sayah?"

Jawaban dia: "Udah, ikhlasin aja."

Beuh! Kesaktian yang disia-siakan. Atau memang beliau tidak sakti sama sekali? Wallahualam bishowab.

6. Sejak dulu gw selalu berangan-angan untuk memiliki keyboard, biar bisa belajar main piano. Akhirnya dengan kerja keras bersihin mesin-mesin pabrik saat liburan paskah, gw berhasil mendapatkan uang kerja pertama gw yang gw gunakan untuk beli keyboard murahan, yang ngga punya pressure sensor, jadi ngga peduli kita neken tutsnya keras atau pelan, volumenya ngga berubah. Tapi walau murah, angan-angan gw untuk memiliki keyboard tercapai juga. Amin.

7. Sejak memiliki keyboard, gw berangan-angan ingin bisa main keyboard kaya si Matt Bellamy, bahkan kaya Mozart atau Beethoven. Tapi sayang, gw males. Keyboard yang gw beli ini jadi jarang dipakai, sampai tutsnya jadi banyak yang berdebu. Hasilnya? Udah 6 bulan (=180 hari!)gw punya keyboard, gw cuma bisa mainin 5 lagu. Boro-boro lagunya Muse, twingkle2 little star aja gw masih belum bisa. Huh.. kapan coba bisa mainin musiknya Rachaminov? I wish I could..

8. Oya, inget nih, dulu waktu masih sering main game2 perang (dan baru mengenal software design 3D bernama 3DMax) gw sempat berpikir untuk ngebuat design 3D tank yang "all in one". Tank yang bisa menembak tentara dengan machine gun, ngancurin tank lainnya dengan anti-tank, nembak pesawat terbang dengan anti-air missile, ngancurin missile yang dateng dengan anti-ballistic, etc etc. Tapi semua itu cuma angan2 yang gw pikirin ketika gw di WC atau di angkot. Dan karna gw lack of follow up, angan-angan pun tinggal angan-angan. 3D Max bajakan yang gw beli seharga Rp.20.000,- itu udah hilang dikepingan clutser2 hardisk komputer gw. CD-nya pun mungkin udah nyemplung ke samudera hindia waktu gw pergi ke Melbourne.

9. Gw bercita-cita ingin bisa ngegerakin benda tanpa menyentuhnya! Tapi walaupun udah nyari info tentang telekinesis di internet dan melakukan semua training yang ada, gw tetep ga bisa-bisa!

10. Dulu gw pernah mengalami Astral Projection! Setelah mengalami hal aneh tersebut gw pengen banget merasakan Astral Projection atau Out of Body Experience untuk yang kedua kalinya. Tapi walaupun dengan usaha keras mengikuti buku2 yang ditulis Robert Monroe, sampai detik ini gw ngga pernah mengalaminya lagi.

11. Gw berangan-angan ingin punya novel yang akan dibaca orang banyak:p (warna tulisan ini biru karena cita2 ini belum kandas tapi juga belum sukses =D)

Jadi, apa "moral of the story" yang bisa ditarik dari 11 contoh di atas?

Mungkin kesimpulan yang akan gw buat ini agak menggeneralisasi yah. Tapi yang jelas, menurut gw: Harapan atau angan-angan atau ide atau keinginan atau whatever itu ngga akan pernah menjadi kenyataan kalau kita ngga berusaha ngebuat harapan itu menjadi kenyataan (lho kok kalimatnya muter2 yah). Jadi pokoknya kalo dianalogiin, angan2 itu kayak benih padi di sebuah desa yang curah hujannya ngga bisa dipastikan. Kalau cuma benih tok, ya ngga akan jadi tanaman. Kalau mau ngerubah benih padi jadi tanaman padi, pertama-tama harus tersedia tanah yang cocok untuk ditanami padi (baca: angan-angan itu harus realistis), lalu tanahnya harus dicangkul dan benih padinya dimasukkan ke dalamnya (baca: kita harus berjuang dan berusaha untuk menggapai angan-angan tersebut). Sisanya, kita serahkan pada alam. Kalo hujannya bagus, padi bisa tumbuh dengan baik. Tapi kalau lagi musim kemarau berkepanjangan, gagal panen deh, ngga peduli seberapa bagus kualitas tanah, ngga peduli seberapa keren ukiran tanah yang kita cangkul! (baca: ada yang menyebutnya faktor keberuntungan, ada yang menyebutnya hoki. Gw menyebutnya: Gw ga mau nyebut apa-apa, mending gw jelasin aja pendapat gw: Kita hidup di dalam sebuah sistem chaos, di mana satu kejadian kecil bisa menyebabkan rangkaian kejadian besar. Di dalam sistem chaos ini, prediksi ngga ada bedanya dengan tebak-tebakan belaka. Mungkin kita udah berjuang keras, mungkin kita udah mengerahkan seluruh kemampuan kita, tapi hasil akhirnya berada di tangan... bukan tangan siapa-siapa. It's random. It's hit-or-miss.)

Bagaimana dengan doa?

Oh iya, doa! Kok gw sampai lupa yah? Well, sama dengan petani yang berdoa agar turun hujan, kita pun bisa berdoa agar kechaosan (lebih keren bilang gitu daripada 'kekacauan') berpihak pada kita. Tapi berdoa pada siapa? Ya pada Sang Kuasa lah, siapa lagi!? Hanya kepadaNya lah kita menyembah, dan hanya kepadaNya kita memohon pertolongan (mohon pertolongan artinya "berdoa", bukan literally "minta tolong". Kalau minta tolong sih ke pembantu juga bisa). Kalau doa kita dikabulkan, mungkin tangan Yang Maha Menjangkau akan menggerakan SiKon-SiKon (SiKon = Situasi dan Kondisi, tapi karna 'Situasi dan Kondisi' ngga mungkin dijadiin kata ulang, makanya gw singkat jadi SiKon) dalam sistem chaos agar arah dan tujuannya bisa mendukung kita. (Kalo masih agak ngga ngerti dengan paragraf ini, silahkan dibaca 3x lagi)

Jadi, berbeda dengan kepercayaan orang banyak, menurut gw, Tuhan (atau bahasa Arabnya: Allah) ngga melakukan campur tangan secara langsung dengan kehidupan kita. Oke, dia yang menciptakan Adam dan Hawa. Oke, dia yang menciptakan alam semesta yang amat besar ini. Oke, dia yang menciptakan rumitnya sistem yang bekerja di dalam tubuh manusia. Hell, dia pula yang menciptakan sistem chaos di dunia ini. Tapi, sekali lagi menurut gw, kita lah yang menjalankan kehidupan kita sendiri. Dia ngga ikut campur dalam sebagian besar kehidupan kita! Pernah ngga anda berpikir (aduh kok pake anda sih, pake kamu aja yah?) ulangi lagi ah nanyanya..

Pernah ngga kamu berpikir, sebenernya apa sih takdir itu? Mereka bilang takdir itu ketentuan Tuhan. Waktu gw tanyain ke guru agama "maksudnya apa bu?", jawaban beliau malah ngga jelas. Konsep takdir ini menurut gw memang ngga jelas. Buku PAI (Pendidikan Agama Islam) aja ngejelasinnya mondar-mandir tapi ngga bisa sampai pada kesimpulan. Sebenernya gw pengen ngejelasin panjang lebar, tapi kayaknya postingan ini emang udah panjang dan lebar. Jadi untuk mencegah kepanjangan dan kelebaran, coba baca dulu postingan yang berjudul Apa itu Takdir di sini (klik aja, akan membuka halaman barus)

Note: Paragraf-paragraf yang diikutin dengan tulisan "QS. xxxxxxxxx : XX" ngga usah dibaca. Cuma ngerusak postingan aja. Karna isinya sama sekali ngga ada hubungannya dengan tema yang dibicarakan.

(Tolong postingan itu dibaca dulu, baru balik lagi ke sini)

Udah baca?

Ok. Gimana? Jelas? Atau ngga jelas?

Kalau kita mau berpikir (dan sudah seharusnya kita berpikir, karena Tuhan menyukai orang yang berpikir), maka kita akan mengakui bahwa konsep takdir yang kita anut adalah membingungkan, tidak masuk akal, dan tidak bisa dimengerti. Cuma ada dua jenis orang yang 'mengerti' konsep takdir:

1. Orang yang pura-pura mengerti
2. Orang-orang yang udah faseh saat berkata: Wallahualam Bishowab.

Bagaimana tidak, konsep2 tentang takdir ini bertentangan satu sama lain. Iintinya mah: ngga jelas gitu deh. Contohnya aja, liat kalimat-kalimat kutipan dari postingan Apa itu Takdir (yang tadi). Kutipan ini sengaja gw kasi warna.. emm.. merah udah, biru udah, ijo udah, gw pake warna apa lagi ya? ungu aja deh! Liat kalimat-kalimat berwana ungu di bawah ini!

1. Taqdir Allah adalah ketentuan yang telah Allah tetapkan. Bahkan jauh sebelum semua makhluq diciptakan, Allah telah menuliskan semua taqdir makhluqnya dari permulaan masa hingga hari akhir

2. Allah sendiri sebagai Penulis Taqdir telah memerintahkan kita untuk berusaha dan bekerja serta berikhtiar. Karena itu menyalahkan taqdir adalah dosa karena melawan perintah Allah.

Lho? jadi apa gunanya Allah menulis takdir kalau kita harus bekerja serta berikhtiar?

3. Jauh hari sebelum kita, orang-orang dahulu pun pernah berselisih paham tentang takdir ini menjadi dua kubu yang ekstrem. Yang pertama yang menyerahkan semua pada taqdir, tidak mau bekerja dan berusaha. Yang kedua yang tidak percaya pada taqdir dan berpendirian bahwa manusia 100% menentukan apa yang akan terjadi. Bagi Ahlussunnah wal jamaah, posisi yang benar adalah diantara keduanya, yaitu tidak menafikan taqdir tetapi tetap berusaha.

Nah, jadi maksudnya? Jadi? Jadi? Jadi!? Jadi kita harus berusaha walau hasilnya udah ada, gitu? Wah, klo gitu sekali lagi gw mau nanya, kalau hasilnya udah ada, ngapain kita berusaha!? Sekuat apapun kita berusaha, atau mungkin kalau kita ngga berusaha sama sekali, toh hasilnya udah ada iya ngga? Secara sepintas "posisi yang berada di antara keduanya" mirip dengan yang gw bilang di atas sana ^^^^^^^^ yaitu: kita hanya bisa berusaha, hasil akhirnya mah tergantung situasi dan kondisi dalam sistem chaos pada saat itu. Tapi dalam statemen gw itu, hasil akhirnya belum ditulis jauh hari sebelum kita lahir, melainkan belum ditulis sama sekali. Justru perjuangan kita itulah yang akan menentukan hasil akhirnya. Tapi manusia juga ngga 100% menentukan apa yang akan terjadi. Ngga ada yang bisa menentukan apa yang akan terjadi! Hasil akhir ini akan bergantung pada sistem chaos, yang, ironisnya, Tuhanlah yang menciptakan.

4. Dari Ali bin Abi Thalib bahwa Rasulullah SAW bersbda,”Tidak ada seorang pun dari kamu melainkan telah dicatat / ditentukan tempat kembalinya, ke surga atau ke neraka”. Para shahabat bertanya,”Kalau begitu sebaiknya kita meninggalkan ibadah dan amal lalu bertawakal saja ?”. Rasulullah SAW bersabda,”Beramallah, karena semua orang dimudahkan oleh Allah sesuai dengan penciptaannya”. (HR. Bukhari, Muslim)

Nah ini yang paling ngga jelas. Jadi menurut sabda Rasulullah, nasib kita tuh udah ditentukan apakah akan masuk Surga atau Neraka. Lho!? Kalo gitu bagaimana dengan salah satu Asmaulhusna Al-'Adl (Allah Maha Adil)? Masa ada orang yang udah ditakdirkan masuk neraka (ngga adil dan kejam banget!). Lagi pula, kalau gw adalah salah satu sahabat nabi yang hidup pada zaman rosul, maka akan terjadi dialog seperti ini:

Rosul: "Tidak ada seorang pun dari kamu melainkan telah dicatat / ditentukan tempat kembalinya, ke surga atau ke neraka”.
Gw: "Kalau begitu sebaiknya kita meninggalkan ibadah dan amal lalu bertawakal saja ?”
Rosul: "Beramallah, karena semua orang dimudahkan oleh Allah sesuai dengan penciptaannya"
Gw: "Maaf Baginda Rosul, mungkin hamba agak sedikit telmi, tapi sepertinya Baginda sama sekali tidak menjawab pertanyaan saya."
Rosul: "Wahai sahabatku, memangnya tadi engkau bertanya apa? Maaf, saya tadi sedang berdzikir dan tidak mendengarkan pertanyaan engkau."
Gw: "Begini Baginda, kalau kita sudah ditakdirkan oleh Allah SWT untuk masuk surga, sebenarnya untuk apa lagi kita beribadah? Bukankah kita beribadah untuk mendapat ridonya, supaya kita bisa masuk surga? Nah kalau kita sudah pasti masuk surga, untuk apa lagi?"
Rosul: "Hmm.. ada lagi pertanyaannya?"
Gw: "Begitu pula kalau kita sudah ditakdirkan untuk masuk neraka. Untuk apa kita beribadah? Toh pada akhirnya kita akan dibakar juga di api neraka yang panas membara?"
Rosul: "Sahabatku, walaupun sudah ditentukan oleh Allah SWT, kita belum diberi tau apakah kita akan masuk surga atau neraka"
Gw: "Nah, Trus? Kita kan memang tidak perlu tau apakah kita akan masuk surga atau neraka. Yang penting hasil akhirnya sudah ditentukan. Jadi kita bisa diam saja, bersenang-senang di dunia fana ini. Toh di akhirat nanti semuanya sudah ditakdirkan oleh Allah"
Rosul: "Hmm.. betul juga kamu Zi. Pintar.. pintar.. Namun perlu kamu ketahui sahabatku, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa-apa yang tidak kamu ketahui"
Gw: "Tapi hamba khawatir jawaban baginda tadi keluar dari konteks, Baginda Rosulullah"
Rosul: "Pokoknya.. gitu deh.. udah ah.. Ayo kita wudhu, Magrib sudah menjelang!"

Semoga pembaca sekalian termasuk orang yang mau berpikir dan mau meresapi "dialog" fiksi di atas.

KESIMPULAN DARI POSTINGAN PANJANG INI?

Gimana yah cara memasukannya ke dalam kata2? gw coba deh:

Teruslah berangan-angan. Tapi jangan berangan-angan doang. Berjuanglah mewujudkan angan-anganmu. Kalau gagal, bukan berarti kamu telah ditakdirkan untuk gagal, tapi karena kamu belum berhasil. Coba lagi. Udah ah gitu doang. Kesimpulan sisanya silahkan dibuat sendiri:)

PS: yes yes, most of my posts sound pretentious don't they? But I never mean it! And they're (relatively) true anyway, so.. =D

Friday, January 26, 2007

An Appeal To You

You want me to submit,
I give You my spirit.
You ask me to bow,
I put down my brow.
You tell me to read,
I read loud and clear.
Of hundreds faiths on earth,
I stick on Your path.

Until yesterday.

I heard them chanting Your name,
(psst.. they are killing people).

I heard them preaching peace,
hold on, I SEE them spreading hate!

They taught me to love people,
Um.. okay.. but what's that detonator on your hand?

They told me not to be greedy
Oh what about your four wives, mister?

I just need some time to think so that I can debunk all my doubt
BUT YOU WOULDN'T EVEN GIVE ME A FUCKING SECOND!!!

Now, after I've seen all of those mess,
You told me to keep praying?
Luring me with Your Great Paradise,
What do You expect?

Hey, can I ask for a discount?
I have a proposition for You,
Here's the deal:

I will stop praying, I will stop reading The Holy Book, I will stop fasting, I will stop all of these literal worships. But I promise to do good things to people while still remembering Your name.
How's that? If I do that would You let me in when I knock on the heaven's door?

I mean, other people pray, read the Holy Book, fasting, crying in the middle of the night, going to Mecca while paying a huge amount of money to the oil kings, etc. BUT they kill people, they do very-very bad things, they even have multiple wives! And You said You gonna LET them in? Oh My God, where is Your sense of Judgement?

It's not fair! I thought You are The Most Generous. Then why did You ask us to pray to You five times a day? Ok, ok, so we can remember You all the time, is that Your reason? fine. But if people start to focusing on THIS kind of worshipping and start forgetting to do other more important good things, what would You say? And more importantly, what would You want me to do!?

Nevermind, Lord. Im just dead tired from not having a sleep at all yesterday. I apologize for my unashamed rant. I just want You to understand, I still want You. I still need to believe You. But the WORLD just won't let me. Don't worry, I will keep trying. Back me up Okay?

I just want to ask You one thing,
Please don't take my life before we settle this thing, alright?
But if You have to do it, then it's okay (Im just Your slave who can't deny Your fate, innit?)
But then I want to ask You one other thing: on the day of judgement, please do remember that I was a believer.

Thank You God.

Tuesday, January 23, 2007

Shopping? Ga jaman. Blogging dong!

Sekitar satu bulan yang lalu, saya chat dengan salah seorang teman saya dari Bandung. Karena beberapa hari sebelumnya saya baru membuat blog ini, maka insting saya pun otomatis mengiklankan menawarkan pada dia untuk membaca blog ini. Ternyata apa jawaban dia?



"males ah, ngapain baca2 gituan, mending shopping."

Saya pun langsung tertawa (menggunakan smiley di YM). Pasalnya, kalimat yang dikatakan teman saya tadi itu seperti merangkum jalan pikiran kebanyakan anak remaja di Indonesia. Iya, fakta ini memang tidak lucu, tapi tidak tau kenapa saya suka ceroboh kalau membuat smiley di YM. Niat saya ingin mengeluarkan smiley mukul kening, tapi apa boleh buat jari saya sudah terbiasa membuat smiley tertawa.

Sebenarnya saya prihatin atas jawaban teman saya tersebut. Bukankah kata-kata "males" dan "mending shopping" kalau digunakan dalam satu kalimat bisa membuat sebuah negeri tidak maju-maju?

Apa sih yang didapat dari shopping? Paling pulang-pulang bawa baju, celana, sepatu, CD, BH (teman saya yang tadi itu seorang cewe), topi, tas, pulsa hape, dll. Setelah melewati jangka waktu tertentu, setiap barang yang dibawa pulang dari shopping tersebut langsung diberi label "udah bosen". Lalu kegiatan shopping pun dilakukan kembali dari awal, dan membawa barang-barang yang sama, hanya berbeda merek, bentuk, dan (kadang) ukuran (kalau dalam jangka waktu tersebut orangnya jadi makin kurus atau makin gendut). Shopping itu memang bagi sebagian orang berguna untuk menjaga harga diri, dan saya pun tidak menentang shopping secara keseluruhan kok, wong saya juga kadang-kadang shopping (tapi saya tidak pernah beli BH). Tapi kalau shopping sampai dijadikan hobi dan ditempatkan dalam kalimat "males...........mending shopping", ini lain lagi masalahnya, ini bisa menyangkut masa depan bangsa Indonesia yang berkemanusiaan adil dan beradab. Saya sebagai seorang anak yang bangga menjadi warga negara indonesia merasa perlu menghentikan kenistaan ini. Tapi saya tidak tau harus berbuat apa, heuhh.. ada yang punya ide?

Blogging

Sementara itu, blogging adalah sebuah kegiatan yang bisa membawa Indonesia ke arah lebih baik. Ntar, ntar, supaya enak, pertama-tama saya ingin menjelaskan dulu bahwa yang saya maksud dengan blogging itu ada dua:

1. Membuat blog dan mengisinya dengan postingan-postingan yang ditulis oleh jari sendiri dan berasal dari hasil olahan otak sendiri (atau dari otak orang lain juga boleh, asalkan jujur)

2. Membaca blog, yaitu jalan-jalan mengelilingi dunia internet dan mengunjungi ribuan blog yang dibuat oleh orang lain (juga terkadang memberi komentar di tiap-tiap blog yang dikunjungi). Istilah kampungnya mah: Blogwalking.

Definisi-definisi dari blogging ini dua-duanya sama-sama merupakan kegiatan yang berguna bagi nusa dan bangsa, dan tidak boros seperti shopping.

Definisi nomer 1 misalnya, dengan membuat blog kita bisa belajar menulis dan berpendapat. Kalau saja 7 dari 10 anak bangsa indonesia memiliki blog, maka bangsa Indonesia akan penuh dengan orang-orang yang kritis dan berpikir, tidak cuma bisa shopping saja. Bahkan dengan blog kita bisa mengutarakan pendapat-pendapat yang tidak bisa kita utarakan di luar internet. Misalnya saja, kalau blog tidak pernah ada, saya yakin darah wadehel akan sama halalnya dengan darah Salman Rushdie. Contoh lain, saya pernah diberi nilai 1 (dari 10) saat ujian mengarang dalam pelajaran Bahasa Inggris dua tahun yang lalu ketika saya masih bersekolah di high school--East Preston Islamic College--karena telah menulis sesuatu yang berlawanan dengan "hukum yang telah ada". Dengan blog ini, saya bisa menulis apa saja yang (menurut saya) benar, dan orang lain bisa setuju, terpengaruh, protes, atau mengkritik tanpa perlu menghakimi saya.

Sedangkan untuk definisi nomer 2, blogging juga bisa menambah pengetahuan kita. Dengan tersedianya ratusan ribu artikel yang dibuat oleh puluhan ribu blogger dari berbagai penjuru dunia (frase "puluhan ribu" dan "ratusan ribu" hanyalah sebuah exeggerasi), kita disuguhi pengetahuan, informasi, dan opini yang hampir tidak terbatas. Sebenarnya ini mirip dengan shopping. Bedanya, kita tidak perlu mengeluarkan banyak uang (kecuali kalau bloggingnya menggunakan telkomnet instan). Dan yang paling membedakan, "benda" yang kita dapatkan bukan dalam berbentuk materi, melainkan rangkaian ide yang tidak akan pernah bisa diberi label "udah bosen", melainkan akan terus melekat di sudut-sudut memori otak kita. "Benda" yang berbentuk opini pun bisa kita resapi dan kita bisa menentukan apakah "benda" itu akan kita turuti atau kita tentang, sehingga kita pun bisa belajar memproses pendapat orang lain, suatu keahlian yang langka di Indonesia.

Nge-blog secara teratur, baik itu menulis opini, tutorial, atau bahkan curhat sekalipun, akan membuat kita menjadi insan yang "lebih baik", karena kita secara teratur mengeluarkan apa yang ada dalam pikiran kita (unek2).

Seperti yang saya rangkum dari postingan Teori Berak dalam Menulis di bawah ini:

"Dari urip.wordpress.com diriwayatkan bahwa HelgeDuelBek berkata: dia membaca tulisan Bang Ersis yang kira-kira berbunyi seperti ini:
Sesungguhnya menulis blog itu seperti 'ee, dan membaca itu seperti makan. Seseorang membutuhkan makan agar bisa 'ee, seseorang pun butuh membaca agar bisa menulis blog. Jika seseorang tidak makan, maka 'ee yang dikeluarkan hanyalah sedikit, paling-paling berbentuk kentut. Begitu juga dengan menulis blog, jika seseorang tidak pernah membaca, menulis blog pun akan menjadi suatu hal yang sulit. Di lain hal, jika seseorang tidak 'ee selama beberapa hari, 'ee-nya akan menumpuk di perut dan akan menyebabkan suatu penyakit, begitu pula dengan orang yang tidak pernah mengekspresikan apa yang ada dalam pikirannya baik itu dengan berbicara maupun dengan menulis (blog), maka dia akan terkena radang psikologis" (dikutip dengan sedikit perubahan bahasa)

Andai para anak bangsa beralih dari shopping center ke blogging center.. alangkah cerdasnya negara ini...

Saya sama sekali tidak mengisyaratkan untuk memblokir shopping center, tapi setidaknya jatah kegiatan penduduk bangsa Indonesia untuk mengunjungi shopping center tuh mbok ya dikurangi gitu.. kalau bisa diganti dengan kegiatan menulis atau membaca (blog).

Saya sendiri baru mulai menulis blog sejak akhir tahun 2004 (di boleh.com), pindah ke blogspot satu bulan yang lalu, dan, alhamdulillah, baru mulai blogwalking sejak beberapa hari yang lalu. Saya tidak menyangka kalau di Indonesia sudah banyak blog yang isinya "kritis" (dalam artian, isinya bukan cuma puisi dan rengekan). Seminggu yang lalu saya masih berpikir kalau blog-blog di Indonesia itu masih sebatas nulis-nulis curhat dan puisi saja, ternyata saya salah, salah besar. Blog milik wadehel, mr.tajib, kang adhi, dan ratusan blog lainnya berisi berita, anekdot, artikel, opini, dll yang kadang bisa ngebuat kita berucap "ooooo". Dasar sayanya saja yang kuperdulog (kurang pergaulan dalam dunia perblogan) hehe. Tapi satu pertanyaan saya, kok blog-blog itu adanya di wordpress semua ya?^^ Apakah wordpress lebih cocok untuk membuat blog opini? Ah, jadi ada keinginan untuk pindah ke sana... tapi sayang wordpress berawalan dari huruf w. Coba kalau ganti jadi bordpress, pasti saya tidak akan segan-segan untuk pindah.

Btw, bukan berarti blog yang tidak "kritis" itu jelek. Sama sekali tidak. Sebuah blog yang hanya berisi curhat, kalau disampaikan dengan cara yang menarik, apalagi dibubuhi dengan potongan-potongan cerita yang menggelitik, seperti blog milik ndie, akan sangat menghibur untuk dibaca. Dan blog yang sedang anda baca sekarang ini pun bukanlah blog opini yang "full frontier", melainkan sebuah blog yang berisi campuran antara rengekan curhat dan opini yang keluar dari otak saya, hehe.

Ada juga blog yang 100% menghibur. Contohnya blog (kak) Arham Kendari yang isinya kira-kira hasil dari gabungan antara kekreatifan otak manusia dengan kekuatan software bernama Photoshop.

So, tunggu apa lagi? kalau sekarang anda belum menjadi blogger, mulailah ngeblog dari sekarang.

Anyway, kenapa tulisan saya jadi kaya gini yah? Seakan-akan meniru gaya penulisan blogger2 wordpress Indonesia. Haduh. Ngga mau ah. Ampun Gusti. Saya tobat. Sayah adalah sayah. Sayah ngga mau jadi makhluk baku >_<

Saturday, January 20, 2007

Back to Botak

"Setinggi-tingginya bangau terbang, jatuhnya ke selokan juga"



Kira-kira begitulah keadaan rambut gw sekarang.


Setelah mencoba memiliki rambut spike selama beberapa bulan, gw berniat kembali ke gaya favorite gw: botak.


Entah kenapa gw males banget kalo harus berurusan dengan rambut. Alesannya sih simpel aja: Rambut manusia itu kan jumlahnya sekitar 100-150 ribu helai per kepala (hanya kepala yang atas saja, kepala yang terletak di bawah jumlahnya ngga sebanyak itu), nah jatah waktu kita yang cuma dikasi 24 jam per hari ama Tuhan bakalan terbuang percuma kalo disia-siakan untuk ngurusin rambut.


Tanpa bermaksud curhat, dulu rambut gw berbentuk belah pinggir. Orang tua gw emang aneh, mereka selalu bilang belah pinggir itu keren, jadi dari kecil pikiran gw udah sering dipengaruhi doktrin mereka. Namun waktu gw masuk kelas 1 smp, ada seorang temen yang memberi gw nasehat bahwa rambut belah pinggir itu "culun". Gw sih cuek-cuek aja, toh biasanya orang culun itu pinter.


Namun, setelah gw mengenal internet, pikiran gw mulai sedikit terbuka. Gw sempat melakukan riset terhadap gaya rambut orang-orang di dunia. Akhirnya dari riset tersebut gw berkesimpulan bahwa orang-orang yang memiliki gaya rambut belah pinggir adalah orang-orang jahat.


Contohnya beraneka ragam, dari mulai penjahat perang dunia ke-II bernama Hitler..






Penjahat perang paska 911..






Sampai seorang pengkhianat yang telah mengkhianati kata-katanya sendiri dan telah mengecewakan banyak orang termasuk gw..




Yang jelas, rambut gaya pinggir bukanlah gaya rambut yang patut ditiru generasi muda.

Atas landasan itulah gw memulai karir gw sebagai orang botak. Perlu diperhatikan bahwa botak berbeda dengan gundul. Gundul adalah menyukur habis rambut di atas kepala, sedangkan botak masih menyisakan sebagian kecil dari setiap helai rambut.


Kenapa botak?


Banyak keuntungan yang didapatkan dari memiliki rambut botak.


Keuntungan yang pertama dan paling signifikan adalah kita bisa memanfaatkan waktu kita dengan lebih efektif. Daripada harus menyisir rambut setiap setengah jam sekali (ini adalah kisah nyata yang dialami oleh temen gw yang namanya sama dengan gw, Fauzi.), lebih baik membotakan diri dan save some time.


Yang kedua, kepala kita yang botak bisa menunjukan pada orang lain bahwa diri kita adalah orang yang sederhana. Botak is basic, botak is simple. Dalam dunia modern yang penuh dengan chaos ini, simple is the best. Karena itu, botak is the best.


Selanjutnya, dengan berkepala botak kita bisa menghemat uang karena frekuensi mencukur rambut bisa dikurangi. Kalau biasanya kita cukur sebulan sekali, dengan kepala botak setidaknya kita bisa merubahnya menjadi 4 bulan sekali. Kalau biaya sekali cukur adalah Rp.5000, berarti dalam setahun kita bisa menghemat sampai Rp.45000. Kalau kita hidup sampai umur 80 tahun, berarti dari uang cukur yang dihemat saja kita bisa mengumpulkan uang sebanyak Rp.3,600,000. Ngga banyak sih, tapi kan kalo uang itu disumbangkan ke anak-anak jalanan lumayan bisa buat beli nasi goreng tegal sebanyak 900 bungkus.


Keuntungan ke-4, penampilan kita akan selalu terlihat rapi, tanpa perlu sering-sering ke WC untuk mengecek rambut.


Nomor 5, yang terakhir, dengan memiliki rambut botak kita akan lebih bebas dalam beraktifitas. Rambut itu semakin pendek semakin baik. Coba saja lihat si Videl (istrinya Son Gohan di cerita Dragon Ball) yang sengaja memotong rambutnya agar bisa bertarung dengan lebih bebas. Rambut botak bukan hanya memungkinkan kita untuk lebih bisa membela diri kalau-kalau suatu saat kita akan diperkosa (karena si pemerkosa ngga akan bisa menjambak rambut kita), tapi juga memungkinkan kita untuk menjambret tas orang lain di tengah keramaian dan kabur dengan selamat tanpa harus khawatir tertangkap polisi dengan menjambak rambut kita.


Botak bukan berarti boring, botak is brilliant, bahkan dengan berkepala botak kita bakalan bisa berpikir better. Botak is the best.


There is no more reason not to be botak. Cukurlah rambutmu secepatnya, sebelum segalanya terlambat.


"Wahai manusia, celakalah kamu karena tidak botak" - Anonymous.

Friday, January 19, 2007

Pendek dan Fokus

Bisakah saya menulis postingan yang pendek?



Jawabannya: (sebenarnya) Bisa.


Dulu saya punya blog yang beralamat http://blog.boleh.com/coldFIRE (jangan di klik, blog itu sudah wafat). Dari seratus-sekian postingan yang saya tulis sejak 5 Desember 2004 sampai tidak-tau-tanggal-berapa Agustus 2006 (ya, blog saya itu memang jarang di update, apalagi ketika menjelang kematiannya), hampir setengahnya adalah postingan yang pendek, terutama yang ditulis pada akhir tahun 2004 sampai awal tahun 2005. Bahkan ada beberapa postingan yang panjangnya tidak melebihi karangan bebas saat ulangan umum bahasa Indonesia ketika saya masih duduk di kelas 5 SD (dulu saya memang benci mengarang. Biasanya isi karangan saya cuma:


Pada suatu hari, saya pergi ke desa untuk menengok nenek saya yang sedang sakit. Di sana saya bertemu saudara-saudara saya. Saya bermain sepak bola dengan saudara-saudara saya. Kami semua bermain sambil tertawa dan bahagia selamanya.


A simple, solid, perfect story, yang berawal dari adanya suatu problem, dan berakhir dengan happy ever after. Namun sayang guru saya tidak pernah bisa melihat keindahan cerita tersebut, dan beliau selalu memberi saya nilai yang tidak jauh berbeda dengan gambar kursi yang terbalik. Dan FYI, dari situlah awal kebencian saya terhadap makhluk bernama Guru Bahasa Indonesia)


People change.


Sekarang saya justru merasa sulit untuk mengekspresikan isi pikiran saya dalam suatu kalimat yang singkat, padat, dan jelas. Mirip dengan band Dream Theater yang mengaku tidak mampu membuat lagu yang durasinya kurang dari 3 jam.


Apakah hal ini terjadi karena alam bawah sadar saya yang ingin membuktikan pada guru bahasa Indonesia tersebut bahwa saya BISA menulis cerita yang panjang dan mendapat nilai lebih dari 4? Bukan. Sebenarnya penyebab semua ini tidak ada hubungannya dengan alam bawah sadar dan guru bahasa Indonesia.


Ini semua terjadi karena kebiasaan. Sebuah kebiasaan yang tercipta ketika saya masih SMP kelas 2.


Ceritanya, pada saat saya duduk di bangku kelas 2 SMP saya diberi komputer pentium 4 untuk yang pertama kalinya. Sebagai murid SMP, sudah sewajarnya komputer itu 90% saya gunakan untuk main game, ya kan? Tapi sialnya, bersamaan dengan hal ini nilai saya di kelas merosot tajam. Alhasil, bapak saya menimpakan kesalahan kemerosotan nilai saya ini pada game-game komputer. Padahal nilai saya merosot karena kebencian saya terhadap guru sedang memuncak. Namanya juga ABG, dulu saya merasa sekolah adalah hal yang tidak berguna dan guru adalah makhluk paling menjijikkan sedunia (dulu!).


Sejak saat itu, bapak saya memberikan sebuah challenge. Saya di suruh menulis sebuah "diary" yang berisi kegiatan sehari-hari saya di microsoft word. Supaya menarik, beliau berjanji akan menghadiahkan uang pada saya setiap hari, yang besarnya tergantung pada jumlah karakter yang saya tulis (spasi tidak termasuk). Akhirnya saya pun mengurangi kegiatan main game, dan menggunakan waktu hampir dua jam sehari untuk menulis "diary" tersebut.


Karena ingin menulis sebanyak-banyaknya, saya suka sekali menulis hal-hal yang sebenarnya tidak penting. Berikut adalah contoh cerita yang saya tulis di "diary" itu:


"Hari ini, hari Kamis tanggal 25 Oktober 2001 abad ke-21 milenium ke-3, saya bangun tidur di kasur saya yang terletak di sebuah kamar di rumah yang terletak di jalan Gegerkalong Girang nomor [censored] RT03 RW06 Bandung 40154, Jawa Barat, Indonesia, Asia Tenggara, Bumi, Tata Surya, Bima Sakti. Pada saat itu jam dinding saya yang terletak di sebelah barat kasur tempat saya tidur tersebut menunjukan pukul enam lewat tiga menit dua puluh sembilan detik. Lalu saya duduk sambil mengantuk, dan menguap selama kira-kira empat detik. Setelah itu saya pergi ke WC berdinding merah jambu yang terletak di bagian belakang rumah saya yang terletak di jalan Gegerkalong Girang nomor [censored] RT03 RW06 Bandung 40154, Jawa Barat, Indonesia, Asia Tenggara, Bumi, Tata Surya, Bima Sakti, dan mulai melepaskan baju saya satu per satu. Lalu saya mengambil sikat gigi bermerek Oral-B yang bulunya berbentuk zigzag, dan mengambil odol Close-Up berwarna hijau yang di kemasannya terdapat gambar sepasang cowo dan cewe yang sedang menyeringai. Saya menempatkan isi dari odol itu di atas bulu sikat gigi saya sepanjang kira-kira 2 centimeter. Lalu saya mulai menggosokannya dari mulai gigi bagian geraham belakang atas, sampai...


Wah pokoknya dulu saya mendapat uang banyak dari menulis hal tidak jelas seperti itu.


Sejak saat itu, sampai kira-kira tiga bulan kemudian, saya menuliskan hal-hal tidak penting setiap harinya. Rutinitas itu memang cuma terjadi selama tiga bulan, namun ternyata efeknya masih belum hilang dari otak saya. Jadi mohon maaf kalau postingan saya hampir selalu tidak pernah pendek, karena yaaaaa itu tadi.. kebiasaan.


Blame it to my dad.

Thursday, January 18, 2007

Hilang (Human Feeling = Anti Inertia)

Dan aku menangis, dan aku terluka, Bila… (yeah yeah yeah)

Dan aku menangis, dan aku terluka , Bila…

Engkau menghilang….

Lagu Hilang versi akustik yang dinyanyikan oleh Ayu "Gaia" Ratna dari band Garasi itu ngga sengaja terdengar pas gw lagi ngecek profil FS gw sendiri (bukan berarti profil gw dipasangin lagu cengeng lho, tapi profil gw kan pake random music player yang lagunya emang campur-campur;) Gw ga da kerjaan yah buka-buka profil gw sendiri? bukan gitu,, masalahnya gw pengen ngliat wajah profil Friendster gw dengan layout "baru" yg ditawarin Friendster. FS tuh brengsek banget maksa-maksa gw untuk nge-upgrade profil gw ke versi "baru". Gw dari dulu slalu ngeklik link "Ntar Lagi Aja Ah Upgrade-nya, Males" setiap mereka nawarin gw buat ganti profil, tapi lama2 kesel juga harus ngeklik itu terus2an. Kenapa gitu ga ada pilihan "I don't want to upgrade my profile, ever, so you better get the fuck out.".



Anyway, gw kok ada rasa-rasanya gimanaaa gitu ya pas ngedenger lagu ini.



"Dan semuaaaa menghiiiilang"



Yang pertama masuk dalam pikiran gw adalah si Ayu "Gaia" Ratna ketika sedang nyanyi sambil main gitar ala Matt Bellamy-nya Muse.



Btw.. anjrit! baru nyadar! Itu backgroundnya kan Gedung Bumi Siliwangi, sebelahnya lapangan Sawit tempat gw main bola ma temen2 sekelas waktu SD dulu^^ (gedung ini juga tempat rekreasi kalo guru TKA-TPA gw di Darut Tauhid lagi baik 'n mau ngajak murid2nya belajar sambil bermain di alam bebas) Ah... jadi sedih. Masa kecil yang indah.

Anyway, gw kok ada rasa kagum yah klo ngeliat dia (si Ayu).. perasaan yang sama juga muncul ketika ngliat Amy Lee dari Evanescence. Mungkin karena di dunia ini jarang gitu ada cewe yang punya bakat DAN keberanian buat jadi vokalis rock/poprock. Well, banyak sih, tapi jarang yang gw tau. Artis cewe yang terkenal malah artis-artis yang ngga berseni kayak Britney Spears, Christina Anjisgwnggarela, Beyoancei,--dan yang paling parah dan hampir membuat dunia permusikan hancur lebur berantakan--Paris Hilton.


Gw sebenernya pengen sih nerusin ngomongin tentang kenapa jumlah penyanyi rock cewe jauh lebih sedikit ketimbang penyanyi rock cowo, tapi postingan ini sebenernya bukan mau ngomongin itu.


I just wanna talk about Hilang.


Ni lagu emang sama cemen-nya dengan Untitled-nya Simple Plan, tapi lagu ini setidaknya ngebuat gw mikir:


"Kenapa sih manusia tuh takut kehilangan?"


Gw ga akan pura-pura jadi manusia tegar di postingan ini. Gw mau jujur. Bagi gw, kehilangan tuh nyakitin banget. Dulu waktu gw kehilangan hape dua kali, gw pernah sampai berpikir: "Ah! Hape ilangan melulu! buat apa lagi gw hidup! Mending besok gw ke Israel aja sambil bawa dinamit. Trus diledakin di bus umum yang dinaikin orang-orang Yahudi. Kan lumayan gw bisa bunuh diri tapi ngga akan dosa, seperti yang dikatakan seorang kyai deket rumah gw"


Untungnya pikiran itu tidak pernah terlaksana karena gw segera tersadar bahwa kyai juga manusia dan bisa mengucapkan sesuatu yang salah. Yang bener harusnya: Membunuh orang lain, apapun agamanya, tetep aja dosa. Kecuali kalo orang tersebut berinisial G.W.B.


Aduh ini mentang2 topiknya tentang "Hilang", kok postingan ini jadi hilang arah terus yah. Kita balik lagi ke topik.


Gw dan--gw yakin--semua manusia yang masih bernafas, pasti ngga mau ngerasain kehilangan. Kenapa sih bisa gituh? Gw juga ga tau secara pasti. Mungkin hukum inersia atau kelembaman bukan hanya berlaku pada pergerakan suatu benda fisik, tapi berlaku juga pada perasaan manusia, tapi efeknya kebalik.


Maksudnya?


Kita liat contohnya.


Gini, misalnya orang bernama si Joni sedang duduk di sebuah roket yang berbentuk WC duduk. Roket tersebut tadinya berada dalam posisi diam dan Joni sedang duduk dengan nikmat di atasnya. Nah, ketika tiba2 roket tersebut bergerak secara vertikal ke arah atas, tentu badan Joni akan terasa "tertekan" ke bawah. Bahkan kalau akselerasinya cukup cepat, pantat Joni bisa kesedot masuk ke dalam toilet tersebut. Begitu juga kalau roket yang sedang bergerak itu tiba2 berhenti mendadak di udara, Joni pasti akan "terloncat" ke atas, keluar dari Roket.


Cerita di atas tadi menjelaskan hukum inersia. Lain halnya dengan perasaan/hidup manusia:


Misalnya perasaan/hidup seseorang sedang "diam" (contoh realistiknya: sedang ga punya duit, sedang bete, sedang jomblo, etc. Dalam hal ini kita akan mengambil contoh jomblo biar gampang ngejelasinnya karena gw udah pengalaman [dan pengalaman ini sampai sekarang belum berakhir]). Jadi kita anggep aja ada seseorang bernama Jojon yang udah menjomblo selama 25 tahun (baca: Perasaan Jojon sedang "diam" selama 25 tahun). Lalu secara tiba-tiba Jojon jatuh cinta pada Tukiyem (baca: Perasaan jojon tiba-tiba bergerak ke "atas"). Ketika Jojon jatuh cinta pada Tukiyem, dia ngga akan merasa tertekan ke "bawah" seperti halnya Joni dengan Roket WC-nya, melainkan sebaliknya, dia akan mengikuti arah perasaannya, yaitu ke atas. Jojon melayang ke atas bersama Tukiyem. Yay.


Misalnya si Jojon dan Tukiyem telah menjalin hubungan suami istri selama 6 bulan (baca: Perasaan Jojon masih terus bergerak dengan kecepatan tetap ke "atas"), lalu tiba-tiba Jojon tidak sengaja melihat Tukiyem sedang berselingkuh dengan Pak Indro (baca: Perasaan Jojon yang sedang bergerak ke "atas" itu berhenti mendadak). Ketika "berhenti mendadak" ini, beda dengan si Joni dan roket berbentuk WC-nya, Jojon ngga akan terloncat ke "atas", melainkan sebaliknya, dia akan jatuh ke bawah ke dalam jurang patah hati.


Jadi perasaan manusia teh mengikuti hukum inersia juga, tapi efeknya sebaliknya, gitu.


Ah kayaknya ngga ada yang ngerti deh.


Entah gw-nya yang terlalu jenius atau pembaca blog ini yang terlalu lemot.


Ato mungkin gw yang lemot.


Ah ga tau ah.


Manusia emang aneh.


Kalo ngga mau kehilangan "sesuatu", kenapa sejak awal ingin memiliki "sesuatu" tersebut?


Kayaknya postingan ini bener2 hilang deh.


Dari pada terus ngga jelas, mending udahan dulu ah.


Mau "anu" dulu di WC sambil baca komik Detektif Q nomer 18. Maap ga jelas.

Tuesday, January 16, 2007

Kalkulus

(tanpa preview)



------------------

Kalkulus. Sebuah kata yang akan menimbulkan konsekuensi beraneka ragam pada orang yang mendengarnya.


Seorang anak belia yang belum baligh mungkin hanya akan tersenyum kecil saat mendengar kata kalkulus. Dalam pikirannya, mungkin kalkulus adalah sebuah bahasa slank dari lemari bersuhu minus tempat menyimpan es krim.


Namun bagi orang-orang yang sudah mengalami mimpi basah dan mengerti apa yang benar dan apa yang salah, kalkulus bisa berarti nightmare. Mimpi buruk. Orang normal manapun pasti akan--paling tidak--berkeringat dingin dan mual-mual saat mendengar kombinasi dari mantra kal, ku, dan lus disebutkan secara berurutan.


Kenapa bisa demikian?


Karena kalkulus adalah cabang matematika yang mendasarkan pada sesuatu yang berada di antara ada dan tiada. Dengan kata lain, ngga jelas. Kalkulus mendasarkan dirinya pada sebuah angka yang keciiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii....iiiiiiiilllllllllllll sekali. Saking kecilnya, klo angka tersebut adalah x, maka x dikali n hasilnya akan kurang dari 1, ngga peduli n itu segede gimana. Buku2 sering menyebut angka itu sebagai "mendekati enol". Kalkulus ini persis seperti seorang cowo ABG yang super duper penakut saat akan menembak cewe pujaannya. Dia udah melakukan pendekatan mati-matian sampe udah dekeeeeeeee...eeet banget, tapi tetep ngga berani nembak. Makanya kalkulus ini bukan cabang matematik yang patut untuk dipelajari.


Kita sebagai manusia tuh pada dasarnya ditakdirkan oleh Tuhan untuk TIDAK mendengar kata kalkulus dalam kehidupan normal sehari-hari. Kita hanya mendengar kata kalkulus ini bila akan terjadi masalah. Maksudnya, kalo kita mendengar seseorang di dekat kita berkata: kalkulus, itu berarti suatu pertanda bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi. Sama halnya dengan burung gagak yang menandakan ada seseorang yang mati. (Well, sebenarnya saya ngga boleh sih membandingan kalkulus dengan burung gagak, karena cerita tentang burung gagak hanyalah hoax yang diciptakan nenek2 kita di kampung dulu, sementara cerita kalkulus adalah fakta). Berikut adalah beberapa contoh kejadian nyata yang berhubungan dengan kalkulus:

cerita 1 (contoh ringan):

Ohayo: Besok ada PR apa aja Ci?
Koniciwa: Mmm.. Matematik kalo ngga salah. Iya iya gw inget pasti matematik.
Ohayo: Asiik.. cemen lah. Sekarang ke BIP dulu nonton pelm SAW 3 dulu yu, kata si Konbanwa pilm ini rame banget, ada babi giling katanya.
Koniciwa: Giling? guling kali.
Ohayo: Giling! Di blender gitu!
Koniciwa: Wah.. seru juga kayaknya. Tapi gimana ya.. PRnya matematik Yo.
Ohayo: Halah.. gampang matematik mah ntar malem juga bisa, tentang apa sih?
Koniciwa: kalkulus.
Ohayo: ANJRIT! HAYU ATUH CEPET PULANG!

[moral of the story: karena kalkulus, ga jadi nonton SAW3]

Cerita 2: (contoh sedang)

Matt: Wassup dudes! Ready for recording our new album?
Dom&Chris: Bad, man. Bad.
Matt: Why? This is our brand new album dudes! It will surpass Black Holes and Revelations! What are you saying? BAD!?
Dom: No..no.. man. Don't get me wrong, it isn't about the album.
Chris: Yea, we definitely want to start recording today, but me and Dom have to study for the national examination, which is soon.
Matt: Study what!? You don't even go to college!
Dom: Yes we do, we never told you before. And next week is our examination. We can't fuck this up. Study is as important as music.
Matt: But.. but.. you two can study while we're recording the album.
Dom: No, we can't.
Matt: Why? it's.. it's gonna be okay. While I'm recording the guitar part, you two can read your book and study.
Chris: No we can't do that.
Matt: Why!?
Chris: It's calculus.
Matt: Fuck. *pingsan*

[moral of the story: gara2 kalkulus, band terbaik saat ini--MUSE--batal membuat album kelima.]


Cerita 3: (contoh berat)


Seorang siswi di jepang ditemukan tewas di sebuah ruangan kelas di sekolahnya. Hasil penelitian mengatakan dia tewas karena overdosis. Namun belum dapat dipastikan penyebab dia overdosis karena di dalam darahnya sama sekali tidak ditemukan zat-zat dari obat terlarang. Akhirnya setelah tim forensik hampir menyerah, seorang ahli otak menyarankan untuk melakukan scan MRI terhadap otak siswa tersebut. Setelah dilakukan, diketahuilah penyebab kematiannya: Bagian otak yang digunakan untuk menghitung rumus-rumus kalkulus membengkak dan pecah.

[moral of the story: kalkulus itu selain merusak moral juga dapat berbahaya bagi jiwa dan raga]


Jadi, kalo suatu saat kamu mendengar kata kalkulus, siap2 aja untuk mengalami kejadian buruk. Waspadalah.

Monday, January 15, 2007

Mimisan

Postingan ini ngga akan membahas Mimi-San, pemilik si Palmon yang ada di film Digimon. Palmon adalah digimon yang bisa berubah jadi Togemon, yaitu monster kaktus mirip dengan Tonberry yang ada di game Final Fantasy. Bedanya, klo Tonberry mah monster jahat yang suka bawa-bawa lentera dan pisau, yang kalau player kita ditusuk oleh pisau itu bisa langsung mati seketika (nyebelin banget nih monster, sumpah!), klo Togemon mah monster baik hati pembela kebenaran pembasmi kejahatan yang punya jurus duri-duri beracun.


Klo lagi berada dalam keadaan terdesak biasanya si Togemon berubah jadi Lillymon. Kalo terdesaknya udah kebangetan dan menyangkut hidup matinya si Mimi, dia malah bisa berubah lebih lanjut menjadi Rosemon. Ahh.. pokonya postingan ini bukan tentang DIGIMON deh. Instead, postingan ini gw buat sebagai rasa keluh kesah gw terhadap mimisan, yaitu mengalirnya darah yang berwarna merah pekat dari lubang hidung yang biasanya cuma dialiri oleh ingus berwarna hijau emerald.



Jadi ceritanya gini, kemarin kan gw lagi nungguin lift di lantai 7 hotel tempat gw kerja sambil picking my nose (bahasa keren dari ngorong). Bukannya gw kebiasaan ngorong loh, tapi kemarin itu ngga tau kenapa ada tangan setan yang menuntun jari telunjuk kiri gw untuk merasuki lubang kiri hidung gw yang sedang gatel itu. Tiba-tiba tanpa ada aba-aba terlebih dulu, dari lubang kanan hidung gw mengalir suatu cairan yang warnanya bisa ngebuat orang-orang hemaphobia (takut ama darah) pingsan. Untungnya di kamar hotel deket situ ada temen gw yang sedang bertugas bersih-bersih kamar, jadi gw bisa minta izin dia buat minta satu roll tissue yang seharusnya buat kamar hotel tersebut. Untungnya lagi, pas gw lagi nunggu lift itu ngga ada orang lain selain gw dan tempat sampah di depan gw. Kalo ada, gw bisa malu banget. Bukan malu karena mimisan, tapi karena ngorong.


Insiden kecil itu segera gw lupakan. Namun, pada sore harinya, ketika gw sedang berjalan dari Blockbuster ke rumah (untuk nyewa film Brother, Reservoir Dogs, Requiem For A Dream, Traffic, dan Jews.. eh, maksudnya Jaws ). Eh, tadi kalimatnya sampai mana? Oh ya pas gw lagi jalan ke rumah--dan kali ini gw ngga sambil ngorong--hidung gw keluar darah lagi! Arrrrggghh gw langsung berlari ke arah toilet umum yang ada di sana (di situ ada salah satu toilet favorit gw karena ketika kita masuk kita langsung disambut oleh alunan musik klasik; dan toilet ini segalanya serba otomatis: dari mulai tissue dispenser-nya yang tissunya bisa keluar sendiri; sabun cuci tangan, air cuci tangan, dan pengering tangan yang semuanya bisa nyala sendiri, wc-nya juga ga usah kita pencet karena nyiram sendiri, dan yang paling keren--walaupun agak merugikan--klo kita di WC lebih dari 10 menit pintunya bakal terbuka sendiri, jadi kebiasaan gw bersemedi di WC ga bisa dilakukan di situ).


Anyway, dua kali mimisan dalam sehari adalah sesuatu yang asing bagi diri gw. Walaupun selama 18 tahun gw hidup ini gw udah mimisan sebanyak 73 kali (sumber: buku "Berbohong dengan Statistik" by Darrell Huff), biasanya gw cuma mimisan sekali dalam sehari. Itupun jarang banget. Paling-paling setaun cuma dua atau tiga kali. Jadi kejadian kemarin itu gw rada-rada.. gimanaaaa gitu.


Furthermore, DUA JAM yang lalu gw mimisan lagi! Kampret!!! Dan yang ini kayaknya mimisan spesial edition deh, karena udah gw coba stop pake tissue, jari kelingking, celana dalem, kertas sobekan dari buku pelajaran biologi tepat di bagian yang ngebahas trombosit, etc etc, gw juga udah coba tidur terlentang, kepala ngadep ke atas, sikap lilin, jungkir balik, salto, pushup, sit up, jumping jack, sprint, bahkan sampe maraton, darahnya ngga berhenti-berhenti.


Setelah kira-kira lima belas menit berlalu dan tiga lusin tissue putih telah gw cat jadi merah, akhirnya darah itu berhenti juga. Eddddaaan belum pernah gw mimisan selama ini. Kalo kita assume darahnya menetes dua detik sekali, dan total waktu mimisan adalah 15 menit atau 900 detik, berarti gw kehabisan 450 tetes darah. Kalo satu tetes volumenya kira-kira 0.5 ml, berarti gw kehilangan 225 ml darah. Anjriiiiittt hampir setengahnya aqua gelas. Padahal kalo dijual ke pengedar darah buat drakula-drakula kehausan di Pennsylvania itu kan duitnya bisa gw pake buat beli sepatu gw yang udah mulai bolong-bolong, hiks.

Gw serem juga ngalamin mimisan tiga kali dalam dua hari, padahal kan gw ngga lagi sakit apa-apa (adik cw gw yg lima taun, uhm, maksudnya, adik gw, cw, yang lima taun, pernah sih mimisan sampe 7x sehari, tapi itu kan pas dia demam plus cacar air. Lagipula dia nakal dan suka nyusahin kakaknya jadi mungkin dia waktu itu dikutuk ama Yang Di Atas). Tapi gw kan baik hati tidak sombong rajin bekerja dan pandai membaca, jadi gw ngerasa aneh aja gitu bisa mimisan banyak gitu.


Akhirnya setelah melakukan riset selama kurang lebih 7 menit di internet--atas bantuan mbah google yang sakti mandraguna--gw berhasil menemukan beberapa penyebab utama mimisan:


1. Udara sekitar yang kering
2. Karena udara kering, biasanya kulit bagian dalam hidung jadi mudah lecet klo kita "sentuh".
3. Virus dan bakteri juga bisa menyebabkan iritasi pada hidung bagian dalam, yg dapat menyebabkan mimisan


Tapi ternyata yg menyebabkan darah dari hidung gw terus keluar adalah karena kesalahan gw saat menangani kasus mimisan. Jadi nenek gw tuh dari dulu sering ngasi tau klo mimisan idungnya dicolok daun sirih aja trus kepalanya diposisiin tegak 180 derajat, dan seperti pribahasa bilang Tak ada daun sirih, tissue pun jadi, jadi gw pake tissue untuk menyetop darah itu. Nahhh ternyata cara itu adalah salah. Menurut website-website yg gw baca barusan, seharusnya yg gw lakukan adalah memencet hidung gw di sekitar bagian bawah tulang hidung. Jadi prosedurnya sama persis dengan kalau ada orang kentut di depan kita gitu, kita harus tutup hidung. Fungsinya adalah supaya bagian pembuluh darah yang "bocor" itu akan tersumbat oleh darah yang kering.


Tapi masalahnya lagi, gw baru sadar kalo akhir-akhir ini gw kalo terluka suka agak lama sembuhnya. Yaaa ngga lama banget sihh, tapi agak lebih lama dari biasanya deh, dikit. Gw sempet deg-degan juga sih jangan-jangan itu karena kencing manis. Tapi rasa khawatir itu langsung hilang ketika kemarin-kemarin gw mencicipi rasa kencing gw yang ternyata sama sekali ngga manis (boong deng, gw ngga pernah ngelakuin itu, sumpah!), dan ternyata setelah diteliti lebih lanjut, hal yang nyebabin darah gw lebih lambat bekunya adalah tak lain dan tak bukan karena gw kekurangan vitamin K (jadi jangan2 gw mimisan juga karena kekurangan vitamin K).


Vitamin K adanya di sayuran2 hijau seperti BROKOLI, etc. Gw sih ngga punya problem dengan makan sayuran (gw makan sayur apa aja kecuali terong, leunca, dan.. apa sih itu satu lagi.. ah lupa namanya,, yang jelas bukan parea lho, parea mah walaupun pahit tapi gw suka). Gw sebenernya heran kenapa gw bisa kekurangan vitamin K, mungkin gw akhir-akhir ini males aja kali yah makan sayuran. Abisnya badan gw langsing sih (andaikan gw cewe pasti banyak yg pengen punya body kaya gw deh. Tapi bodi bagian bawah doang, dada ngga termasuk.), jadi gw akhir-akhir ini banyak memakan daging sapi dan daging ayam yang mati dengan disembelih pake pisau sampai kelepek2 kesakitan karena lehernya berdarah-darah. Tapi ya itu.. ngga ngepek (tidak nge-efek). Udah makan banyak daging tetep aja gw kurus. Malah gw melupakan sayuran, jadi amino acid penting yg lain pada kelewat. Gw bodo dalam hal dietary, hehe. Tobat deh. Besok mah gw mau makan sayur ama daging yang seimbang. Walaupun begitu gw iri ama tukang becak yang makanannya tempe tahu tapi tangannya bisa keker kayak ade ray. Gw klo gede pengen jadi tukang becak aja bisa ngga yah?

Friday, January 12, 2007

Teknologi Siluman

Pernah liat pesawat stealth (siluman) kayak yang ada pada gambar di bawah ini?




Belum pernah? Tenang, jangan ngerasa rendah diri, wajar aja kalo kamu belum pernah ngeliat. Wong pesawatnya aja ngga keliatan. (Padahal di gambar itu emang ngga ada apa-apa, pilotnya aja yang lagi akting pura-pura jadi anjing sedang pipis)




Anyway, gw penasaran nih ama yang namanya teknologi "siluman" ini, atau istilahnya mah, stealth technology. Bukan teknologi untuk menghilangkan jejas pesawat terbang dari radar, tapi teknologi untuk menembus-pandangkan suatu benda. Apakah teknologi ini sudah ada? Jawabannya: Alhamdulillah, belum. Teknologi yang memungkinkan manusia untuk tidak terlihat seperti layaknya Harry Potter dengan Invisible Cloak-nya ternyata belum bisa dilakukan.



Sebenarnya banyak sih hal yang udah "mendekati" teknologi invisible ini, seperti:



- Ilmuwan2 di Universitas Tokyo telah mengembangkan teknologi yang bisa membuat seseorang agak tidak terlihat (tapi pake cara licik).




Cara licik yang mereka gunakan yaitu kira-kira seperti ini: Mereka menyimpan video kamera di belakang orang di atas, lalu kamera tersebut mengirimkan hasil rekamannya secara real time ke sebuah komputer berprocessor tinggi. Oleh sang komputer, gambar rekaman itu ditilik, diteliti, diukur-ukur, ditimbang-timbang, dirasa-rasa, pokonya sampai dia merasa "pas" lalu dikirim ke sebuah projector yang berada di depan orang tersebut. Projector tersebut lalu memprojeksikan gambar ke si orang itu. Liciknya lagi, orang itu memakai jubah berbahan khusus yang dapat membalikkan cahaya dengan tepat ke arah datangnya cahaya (kayak tanda di jalan raya yang suka "nyala" kalau kena sinar lampu mobil). Halah maap kalo ngejelasinnya ngga jelas. Diagram yang gw comot dari howstuffworks ini mungkin bisa memperjelas keadaan. Jadi pokonya caranya kurang lebih ini lah:



Licik kan?


- Andrea Al├╣ dan Nader Engheta dari Universitas Pennsylvania di Philadelphia (sumpah ini kalimat paling ribet yang pernah gw tulis) telah mengembangkan "jubah penghilang". Dengan memanfaatkan bahan yang mereka sebut 'plasmonic cover', mereka dapat mengurangi pantulan dan penyebaran cahaya yang datang ke suatu benda, sehingga membuat sebuah benda tersebut nyaris tak terlihat. Tapi katanya ini cuma bisa bekerja pada benda mikroskopik. Bisa lebih dirinci? ngga ah, males, ribet, dan ngga bermanfaat. Dan yang pasti, gw juga ngga terlalu ngerti:p Baca dan pahami aja sendiri di http://www.fisikanet.lipi.go.id/utama.cgi?artikel&1112493299&13. Kalo lo bisa ngerti dalam sekali baca, berarti IQ lo di atas 139. Dijamin.


- Fitur INVISIBLE di Yahoo Messenger.


Selain ketiga teknologi di atas, belum ada teknologi lain yang memungkinkan manusia untuk "menghilang".


Bagaimana caranya teknologi ini akan bisa dicapai? Gimana yah? Ga tau gw juga. Kalo dipikir-pikir sih, kayanya ngga mungkin sebuah jubah bisa membuat sesuatu tidak terlihat. Kecuali kalau di setiap atom di permukaan jubah tersebut dipasangi kamera sekaligus monitor yang super-mini-mini-kecil-sekaleeeee yang bisa digunakan untuk menipu pandangan mata.


Tapi tetep aja cara ini mah nggak ngebuat sesuatu menjadi "menghilang". Lagian klo mau dipasang satu kamera+monitor per atom, akan diperlukan milyaran kamera+monitor berukuran sekian pikometer. Teknologi tuh biasanya semakin kecil ukurannya, harganya semakin mahal. Jadi anggep aja satu kamera+monitor itu harganya 1 milyar dolar, berarti diperlukan biaya sebesar $1.000.000.000.000.000.000 (satu quintiliun dolar) untuk membuat 1 milyar kamera+monitor. Kalo dirupiahkan? ah.. intinya mah Indonesia ngga bisa buat yang ginian. Titik.


Mungkin satu-satunya cara yang bisa digunakan adalah dengan memanfaatkan pengetahuan yang didapat dari dukun dan orang sakti yang tinggal di kampung-kampung terpencil di Indonesia. Tapi itu susah, susah banget. Karena kebanyakan ilmuwan modern nggak akan percaya ama yang gituan. Jangankan ilmuwan modern, gw aja yang berasal dari kampung dan pernah menuliskan artikel tentang betapa bodohnya orang yang tidak percaya dengan jin, sekarang jadi agak skeptik dengan hal-hal gaib seperti ini. It simply DOESN'T exist around here, mate.


Tapi untungnya di lubuk hati gw yang paling dalam sih gw masih sedikit percaya. Sedikit. Hehe. Soalnya gw belum pernah mengalami pengalaman gaib. Gw cuma pernah merasakan sedikit hawa-hawa "aneh" waktu sedang latihan Hikmatul Iman di malam hari. Tapi itu kan bisa aja cuma efek psikologis. Lagi pula penampakan-penampakan kuntilanak, pocong, genderuwo, setan pohon karet SMA2 Bandung, etc. hanya gw ketahui dari mulut orang-orang yang mengaku pernah melihatnya. Jujur aja, dulu gw adalah orang yang gampang percaya dengan apa yang dikatakan orang. Apalagi dengan cara bercerita aspel-aspel HI yang dilakukan sedemikian rupa sehingga menimbulkan suara "WOW KEREN" dari mulut gw. Tapi sayangnya gw belum pernah melihat satupun bukti dari kebenaran cerita itu.


Jadi yang salah siapa sih? Gw dan para ilmuwan skeptik itu? NGGA LAH. kalo kata gw sih kesalahan ada di pihak para DUKUN dan ORANG SAKTI. Kalo memang dukun-dukun dan para orang sakti itu bisa terbang, menghilang, melelehkan besi, ngerubah orang jadi babi ngepet, etc etc. KENAPA NGGA PERNAH DILAKUKAN DIDEPAN MATA GW!? Hiks. Paling ngga, lakukan didepan kamera gituu biar ada bukti. Tapi masa sih dari sekian banyak orang sakti di seluruh dunia ngga ada yang bisa memberikan bukti kongkrit! Kalo cuma matahin kikir baja, ngancurin beton pake kepala, etc etc itu mah "wah"-nya masih level "rendah". Gw pengen ngeliat orang yang bisa ngapung, menghilang, lari secepat mobil bermesin V16, etc etc. I need to believe. I need a belief. But no one seems to care to turn me back into a believer.


Kang Dicky sang legenda pun mulai pudar dalam daftar "manusia-manusia terpercaya" gw. Pasalnya, beliau selalu menghindar untuk menunjukan sesuatu yang "wah" dengan alasan "takut dikira sombong". Hiks. That's not a reason, kang.


Gw pernah liat orang terbang sih, namanya Chris Angel (klik untuk ngeliat video-videonya). Gw juga pernah liat si David Copperfield badannya terpotong jadi dua tapi masih bisa jalan-jalan. Tapi sayangnya Chris Angel dan David Copperfield melakukan hal-hal "ajaib" itu cuma di show yang terlihat udah di "atur". Coba kalo mereka melakukannya di depan para petinggi dunia yang sedang melakukan rapat G8. Atau di depan gw sekalian. Pasti gw percaya.


Anyway, balik lagi ke masalah ilang-mengilang. Gw cuma bisa berharap semoga salah satu dari pembaca blog ini (terutama yang telah membaca postingan ini sampai sejauh ini) dapat menemukan cara untuk menghilang. Nanti kalau udah ketemu caranya, kasi tau gw yah. Gw pengen tau situasi dan kondisi di toilet cewe, hihi.

Thursday, January 11, 2007

Elephant

Sebenernya, saya sudah berniat menonton film ini sejak 2 taun yang lalu, waktu saya masih duduk di bangku sekolah (high school garing versi arab). Saya waktu itu tertarik dengan judulnya: "Elephant". Simpel. Misterius. Mengingatkan saya pada anu-nya Shinchan. Namun setelah membaca bagian belakang cover DVDnya yang berkata bahwa film ini bercerita tentang kegiatan sehari-hari di sebuah high school yang normal, maka saya mengurungkan niat saya itu karena dikhawatirkan akan menimbulkan rasa iri dalam diri saya (iri karena saya sekolah di high school yang garing, gitu)



Kemarin, waktu sedang menyusuri rak berisi film-film DRAMA di Blockbuster, saya tidak sengaja menemukan film ini lagi. Dan karena sekarang saya sudah lepas dari high school basi itu, saya pun meminjam film ini dengan tenang.


Review mengenai film ini bisa disimpulkan dalam tiga kata:


BORING TAPI INDAH.


Siapa sih yang ngga bosen ngeliat sebuah scene berdurasi empat menit sekian detik yang menggambarkan seorang murid high school yang sedang berjalan menyusuri koridor sekolah dengan kecepatan berjalan kaki kira-kira 100 meter per jam? Kameranya mengikuti murid itu dari belakang, jadi selama empat menit itu kita cuma ngeliatin pantat murid cowo itu bergerak-gerak sepanjang koridor. Najis. Parahnya, scene ini diulang sampai sekitar 20 kali dengan character yang berbeda-beda. Boring abis deh.


Saya sempet hampir nyerah di pertengahan film. Tadinya mau udahan aja nontonnya karna ngga kuat. Namun ketika dua orang siswa sma berpakaian militer tiba-tiba datang ke sekolah, saya memutuskan untuk menonton film ini sampai akhir.


Namun ternyata film ini memang tidak punya akhir. Setelah seorang siswa mengucapkan "Eeny, meeny, miny, moe.." pada menit ke 75, muncullah gambar awan yang bergerak sangat perlahan. Setelah itu ending credit pun muncul. ANJRIT!!! Ga jelas banget sumpah.


Namun demikian, film ini memiliki keindahan tersendiri. Sebuah keindahan yang ngga mungkin bisa saya terangkan dengan kata-kata. Jadi kalau mau tau, tonton dan hayati aja sendiri.


Karena boring, tadinya film ini akan saya beri rating 1 bintang. Tapi karena keindahannya yang misterius, saya berniat untuk menaikannya menjadi 4 bintang.


Tapi sayangnya.. di film ini ada adegan ciuman antar cowo di dalam shower. Walaupun cuma sebentar dan ngga terlalu jelas, tapi itu udah cukup buat menurunkan rating film ini dari 4 bintang menjadi 1/2 bintang.


Sorry Gus Van Sant, makanya laen kali klo buat film bagus ngga usah ditambah2in adegan hombreng.

Sunday, January 7, 2007

(Puisi) Live Inside A Hotel

I walk through an empty corridor...




Udah gitu doang.



Ga enak deh rasanya klo lagi ga punya ide, ga tau mau nulis apa. Jangankan buat puisi yang dari dulu gw emang ngga ada bakat se-bu-tir-pa-di-pun, nulis postingan buat blog ini aja jadi susahnya minta ampun. Padahal di postingan PEMBUKAAN dulu gw berjanji bakal ngisi blog ini minimal tiga kali setaun. Taun 2007 ini gw baru buat 1 postingan, ditambah ini jadi 2 postingan. Masih belum mencapai target. Gawat. Akankah gw menepati janji? Apa yang sedang direncanakan pemilik blog ini? Kita saksikan episode selanjutnya pada waktu yang tidak ditentukan.


Ide itu buat ngedatanginnya susah banget. Harus dibujuk pake iming-iming liburan panjang dan nonton film yang banyak. Udah gitu tetep baru mau muncul kalo udah dipanggil lewat ritual di wc minimal selama 2 jam. Kalo ngga gitu, si ide seenaknya kabur dan ogah-ogahan balik lagi. Kalau udah kabur, terpaksa harus berjuang keras buat mendapatkan kembali sang ide, karena berdoa dan ngarep saja tidak cukup.


Penyebab si ide kabur dari kepala gw kemungkinan besar adalah pekerjaan gw saat ini. Masih inget postingan berjudul Interview yang kira-kira gw post tiga minggu yang lalu? Yup, Alhamdulillah DUA hari kemudian gw langsung kerja. Kerjaan gw adalah sebagai porter alias bellboy alias orang keren pake dasi dan rompi yang berdiri di deket resepsi hotel ketika lo berjalan masuk ke dalam sebuah hotel:p


Gw adalah salah satu dari sedikitnya ABK (Anak Baru Kerja) yang masih tersisa di muka bumi ini. Gw bersyukur juga sih akhirnya gw bisa mendapatkan pekerjaan yang lumayan sedikit agak-agak hampir almost layak untuk menghabiskan waktu gw di Ostrali yg tinggal kurang dari 100 hari ini, walaupun harus mengorbankan sang ide dalam otak gw. Sekalian biar bisa mbawa membawa oleh-oleh buat pulang kampung berupa tisu wc dari hotel berbintang 4,5 (sapa yang mauuu? daftarkan aja nama kalian di tempat koment di bawah, nanti gw bawain)


Semenjak gw diberojolin ke dunia fana sampai sebulan yang lalu gw sama sekali ngga pernah kepikiran kalau gw akan merasakan hidup sebagai bellboy. Soalnya gw dari dulu kurang tertarik dengan yang namanya hospitality (aka. melayani tamu dengan baik dan benar, mungkin). Bukan ngga tertarik sih, tapi ngga hobi dan ngga bisa aja, hehe. Sayang ya.. padahal kalo gw hobi hospitality mah,,,, katanya di tempat kuliah khusus hospitality NHI (Bandung) banyak ayam kampusnya. Tapi biarin ah. Gw ga butuh ayam kampus. Lebih enak ayam panorama (deket Darut Tauhid) cap Fikri. Renyah banget dagingnya. Tapi ngga tau deh sekarang masih ada apa ngga. Kalo ada juga harganya pasti jadi lebih mahal. Jangan-jangan sate ati ampela aja bisa sampai Rp. 1500-an, haduh. Keor (baca: angkot lite edition) antara gerlong hilir ke panorama via Darut Tauhid aja yang dulu cuma Rp.500 sekarang jadi Rp.1000 perak. Indonesiaku makin aneh aja nih. Tapi yang lebih aneh lagi paragraf ini juga kayanya makin menjauh dari inti paragraf ya. Ya udah deh segini dulu paragrafnya.


Pekerjaan gw jadi bellboy ini ngga berat-berat amat. Jauh lebih ringan dan keren ketimbang jadi kuli pabrik roti (aka. my previous job). Bukannya gw merendahkan para kuli loh, gw cuma merendahkan pekerjaan gw sebelumnya yaitu kuli di pabrik roti. Jadi yang gw rendahkan itu bukan kulinya, tapi pekerjaan gw sebelumnya, yaitu menjadi seorang kuli.


Detail pekerjaannya gini:


Kalo dapet shift pagi:


- Ngangkatin koper 20%

- Bersih-bersihin reception room 10%

- Nganter2in barang ke kamar (eg. Handuk, teh sachet, face washer, box bayi, etc) 35%

- Menerima tamu yang masuk dengan sapaan plus senyuman penuh kemunafikan (karna terpaksa) yang berbunyi: "Good Morning" atau "Good Afternoon". Tapi klo gw lagi males ngomong biasanya cuma ngasi kode dengan melototin mata ke arah keset supaya tamu-tamu yang masuk langsung ngeliat keset dan membaca tulisan WELCOME secara otomatis. 30%

- Makan siang 5%


Kalo shift malem:


- Ngangkatin koper 0%

- Bersih-bersihin reception room 10%

- Nganter2in barang ke kamar (eg. Handuk, teh sachet, face washer, box bayi, kondom [sumpah ada beneran], pil Morning After [kalo ini mah ngarang], etc) 50%

- Nganter2in pesanan makanan dari restauran ke kamar 5%

- Makan malem 5%

- Muter-muterin hotel dari lantai paling atas sampai lantai paling bawah, alias "security check". Padahal mah gw nganggapnya sebagai jalan-jalan sambil kadang ngeliat pemandangan kota melbourne dari atap gedung berlantai 20 itu. Sumpah keren banget. Jadi inget waktu dulu ngeliat pemandangan kota bandung selatan dari loteng rumah gw di gegerkalong (mata gw tuh 20 mega pixel dan punya optical zoom 10x dan digital zoom mencapai 600x, fyi), lampu2 rumahnya indah banget. Tapi dari atas gedung 20tingkat ini lebih keren lagi. Mobil-mobil di bawah mengingatkan gw pada game GTA2 (game jaman jebot) dan lampu-lampu di sungai Yarra seringkali ngebuat gw melamun selama beberapa menit. Iya kata orang sih klo ngelamun tuh bisa kesurupan, apalagi kalo malem-malem, sendirian lagi. Tapi tentu aja kemungkinan itu udah gw pikirkan mateng-mateng. Jadi gini lho, mana ada sih pocong yang mampu loncat setinggi 20 tingkat? Kuntilanak aja kalo terbang cape kalii...... Genderuwo? pffff... palingan pas lagi manjat dinding dia bakal ngeliat sepasang cowo cewe sedang gigituan di kamar hotel trus dia ikutan. Apalagi? Hantu Jeruk Purut? Huhhh.. di kantong gw ada batere alkali (buat mp3 player). Netral dah tuh hantu. Jadi gw ngga mungkin kesurupan) 20%

- Ngliatin jam, pengen pulang, ngantuk 10%


Jadi yaaa gitu deh. Bell boy di hotel tempat gw kerja mah bukan ngangkutin koper doang. Sedikit lebih bervariasi, jadi ngga gampang bosen.

Trus, ada lagi. Kalo di tempat kerja yg dulu (kuli), gw selalu bawa makanan dari rumah untuk lunch/dinner. Kadang ngga sempet bawa karena udah telat... jadi terpaksa kalo lunch/dinner cuma makan kertas dan minum air keran (kasian banget ya gw). TAPI klo sekarang, hal itu ngga akan terjadi lagi. Karena makanannya bisa minta dibuatin ama chef restoran hotel!!! GRATIS! Hwahahahahaha.. akhirnya tiap hari gw bisa makan makanan hotel berbintang 4,5!!


Iblis: memalukan, dapetnya gratis aja bangga!
Gw: Biarin! Daripada elu makannya 'e'e!!* Sirik aja lu.


*) informasi tentang menu makanan iblis ini didapat dari buku "Berdialog dengan Jin Muslim". Bener atau salahnya buku ini jangan ditanyain ke gw, gw mah ngga tau. Tanya aja si Akira Toriyama atau Fujiko F Fujio. Mereka kan lebih banyak tau tentang seni karang mengarang.


Duh. Ngga tau mau nulis apa lagi ah. IDE balik siniiiihhhh.... datanglah kemari nak.... nanti kita bersemedi sama-sama deh di WC!! Tapi kamunya balik dulu atuh siniii... I need Yuuuh!!!


Oya lagi, tadi siang gw ngabisin sepertiga dari gaji 2 minggu pertama buat beli SE K750 *meringis*. Mau gw kasiin buat someone yang gw benci sekaligus gw kagumi. Huhuhu.

Thursday, January 4, 2007

NuYear

Ahh.. akhirnya taun baru datang lagi. The same old world, a brand new year. 2007 gitu loh. Menurut sebuah kitab suci kuno yang terletak di sebuah gua rahasia di Dago Pakar, Bandung, pada tahun 2007 ini akan terjadi banyak hal yang luar biasa. Yaitu:

1. Akan terjadi perang dunia ketiga, yang secara resmi diikuti oleh 5 blok:

Blok Sekutu Improved Edition - yang beranggotakan AS, Inggris, Australi, dan negara2 mantan sekutu (Plus Israel)
Blok Palu Merah - yang terdiri dari Iran dan Republik Rakyat Cina.
Blok Linggis Berduri - yaitu Korut dan Rusia.
Blok Macan Putih - bertindak sebagai penengah, anggotanya ialah negara-negara berkembang dan diketuai oleh Indonesia. Blok ini dibentuk berdasarkan usul presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Misi dari blok ini adalah berusaha menghindari perang sebisa mungkin, karena menyadari bahwa seluruh jajaran militer yang dimiliki anggota-angotanya bisa dihancurkan hanya dengan ditekannya sebuah tombol di markas besar militer negara-negara maju.
Blok Pengecut - Terdiri dari negara-negara Timur Tengah termasuk Arab Saudi.

2. PD III hanya akan berlangsung selama seumur jagung yang terkena mutasi, yaitu kira-kira 2 bulan 27 hari.

3. Setelah PD III ini berakhir, negara2 dari blok Sekutu, Palu Merah, dan Linggis Berduri mengalami kehancuran besar-besaran. Penggunaan senjata nuklir dan biologis menyebabkan kematian tiga milyar dua juta lima ratus sembilan orang (konon setelah perang ini berakhir, penduduk Republik Rakyat Cina hanya tersisa 28 orang saja). Tidak kurang dari 97% gedung pencakar langit di dunia telah hancur, terbakar, atau terkena sampah radioaktif sehingga tidak bisa didekati lagi.

4. Negara-negara dari dari Blok Macan Putih mengambil alih Persekutuan Bangsa-bangsa.

5. Indonesia berkembang dari negara miskin menjadi negara superpower dalam waktu kurang dari 75 hari. Atas prestasi yang diraihnya ini, Pada tanggal 8 Agustus 2007 nama Susilo Bambang Yudhoyono dimasukkan ke dalam MURI. Tiga hari kemudian, Guiness Book of Record menyusul.

6. Sementara itu, pada tanggal 19 Oktober 2007, negara-negara timur tengah yang selama ini hanya diam saja menyaksikan dunia yang hampir hancur, telah berhasil dikudeta oleh tiga juta anggota rahasia PBB yang berhasil menyusup ke negara2 itu dengan menyamar sebagai jemaah haji. Konon senjata api yang mereka gunakan saat mengkudeta raja2 arab itu mereka selundupkan melalui pesawat pengantar makanan (catering)--yang untungnya--tidak telat.

7. Semua raja arab diturunkan. Harta haram pribadi mereka yang berjumlah triliunan dolar digunakan oleh PBB untuk membantu negara-negara yang baru miskin; seperti US, UK, Prancis, etc.

8. Pada tahun 2009, dunia mencapai suatu kondisi dimana tidak ada satupun manusia di muka bumi ini yang miskin. Jurang pemisah antara si miskin dan si kaya telah dihilangkan 100%.

Kebenaran dari ramalan kitab suci kuno itu belum dapat dipastikan. Kita liat aja nanti tanggal mainnya. Kalo bener ya.. keren. Tapi kalau salah, berarti kitab itu cuma iseng-iseng buatan orang yang pengen seterkenal Nabi Muhammad SAW, atau jangan2 kitab seperti itu ngga ada sama sekali? Lho.. brarti gw mimpi kali yah? Ah ngga tau ah. Gw berhalusinasi kali ya? Mungkin ini gara-gara pas malem taun baru kemarin gw nonton kembang api.

Ah.. kembang api. Siapa sih yang ngga suka kembang api? Malam taun baru kemarin, untuk yang kedua kalinya gw nonton pesta kembang api di tengah kota Melbourne. Satu kata: Keren dan Indah.

Yah, walaupun begitu taun ini ngga seseru taun lalu.. karna kemaren gw nontonnya terpaksa sendirian. SENDIRI ditengah Puluhan ribu orang. GILA. Andai sejam sebelumnya gw nggak harus berada dalam hotel ngurusin orang-orang kaya yang kebanyakan duit, dan seandainya jaringan kartu hape gw ngga jammed, pasti ngga akan gini jadinya. Tapi percuma ketang, andaipin gw bisa ngehubungin temen2 10 menit sebelum countdown tengah malam dimulai, nyari mereka diantara ribuan manusia pasti sama dengan nyari daging steak mewah di kamar kosan mahasiswa.

Tapi it's okay, karna setengah jam setelah kembang api itu, gw akhirnya bisa juga ketemu mereka. Udah gitu, ternyata bokap nyokap gw juga di city. Huahahaha. Jadi baliknya ngga usah numpang temen deh. Lagian pas acaranya berlangsung, lumayan lah bisa dengerin band reggae (cmiiw). Walau lagunya pas-pasan, tapi gpp daripada bete hehe.

Anyway, kembang api. They're so beautiful aren't they? Coba liat foto2 dibawah ini. Btw gw ngga percaya ama kamera hape saat ini, se"besar" apapun megapixelnya. Apalagi punya gw cuma 1.3 megapixel, jadi males deh moto2nya juga. Low quality, hiks. Mendingan konsentrasi ke kembang apinya. Ngelamun selama sepuluh menit diiringi dengan alunan lagu "Forever Young" (by. ngga_tau_siapa_penyanyinya) dan bau kelek puluhan ribu orang di Federation Square. Foto2 ini adalah pro shots yang gw comot dari koran Herald Sun versi onlen.


Damn, so pretty. Gw mau deh pacaran ama kembang api.


Dari atas gedung, padahal gw punya kunci buat atap gedung hotel, tapi ahh.. banyak sekuriti, anjrit.


Pintu utama stasiun Flinder


Kalo diliat pake mikroskop pasti keliatan deh kepala gw.



The beauty of chaos, haha.


Yang ini bukan firework, tapi platform 4/5, tempat gw dulu brangkat kerja jadi kuli hehe.
Selamat tinggal platform 4/5.

Eh anjrit dikit banget poto di Herald Sun. Kalo mau liat lanjutannya, cek aja di google image, tulis aja "new year eve melbourne firework" ga pake tanda kutip. Kalo niat itu juga, haha.

Sayang keindahan itu brakhir dalam waktu kurang dari lima belas menit. Setelah kembang api terakhir meledak, tepuk tangan ditepukkan (eh bener kan kalimatnya?), dan musik reggae dimulai kembali, gw kembali ke dunia nyata. Dunianya para binatang berkedok manusia. Ugh.. andaikan malam taun baru terjadi tiap malam.

Oh, and there is one more special thing happened that night. But I wouldn't spoil it by deciding any action based on some stupid uncontrollable feeling codenamed "Adolescent Love". Jeeez... I can't make a same mistake THRICE. God created time with a purpose. For this time, only for this time, I shall believe in God.

Oya ngomong2, novel remaja "Join The Gang" by Ken Terate rame juga tuh. Novel ini ngajarin kita untuk melihat dunia dari persepsi individu yang berbeda-beda. Keep writing deh Ken! Novel lo keren! (kapan ya gw bisa nyusul buat novel huhuhu)