Sunday, January 28, 2007

Hopes and Expectations

Gimana kalau nanti di Indonesia, ketika konser, Muse menyanyikan reff lagu Starlight dengan lirik seperti ini:

Our Hopes and Expectations..
Takdir and Revelations..

Loh?

(bukan, postingan ini bukan tentang lagu Starlight)

Gw seriiiii....iiiiing banget bercita-cita berangan-angan, terutama kalau sedang memborbardir WC tapi lupa bawa buku/mp3 player. Yaaah mau gimana lagi, daripada waktu terbuang percuma hanya dipake buat konsentrasi saat ngeden (bahasa Indonesianya ngeden apa sih? itu tuh yang suka sambil ngeluarin suara "eeeeee" sampai muka merah padam), kan mendingan dipake ngeden sambil berpikir ke depan ngelamun. Sekali mendayung, dua-tiga pulau terlampaui.

Tapi ironisnya, sebagian besar kegiatan ngelamun yang gw lakuin tuh ngga ada gunanya sama sekali, karena sebagian besar lamunan gw ngga pernah jadi kenyataan.

Gw punya banyak pengalaman dengan berangan-angan ini. Baik itu angan-angan yang menjadi kenyataan, maupun angan-angan yang hilang ditelan kejamnya hidup. Berikut adalah sedikit contoh yang gw masih inget:
note: yang berwarna hijau adalah harapan yang menjadi nyata, sedangkan yang merah adalah harapan yang.. telah kandas terbawa arus waktu (halah)

1. Dulu, duluuuuuuuuuu waktu gw masih berumur 4 atau 5 taun, gw suka banget ama yang namanya putri duyung (namanya juga anak2). Timbul keinginan yang menggebu2 kalo ngebayangin kedua kaki gw berubah jadi sebuah ekor ikan (fetish yang aneh..). Pokoknya tiap sebelum tidur gw selalu memejamkan mata sambil berharap dengan sepenuh hati agar pas bangun nanti kaki gw udah berubah jadi ekor ikan. Tapi nyatanya? Tiap pagi hari gw bangun masih dengan kaki manusia. Belum lagi, kakak sepupu gw yang dulu sering nemenin gw tidur sering mengeluh karna mukanya babak belur ditendangin kedua kaki gw.

2. Duluuu, waktu gw masih duduk di bangku kelas 3 atau 4 SD, gw iri ama salah seorang temen gw yang punya Playstation (iri doang, ngga pake dengki). Gw yang saat itu cuma punya SEGA Megadrive 16Bit literally berdoa setiap abis solat. Dengan tangan menengadah ke atas dan suara yang merintih gw berdoa: (beneran! ini salah satu memori masa kecil yang tak terlupakan, you know?)

"Ya Allah, berikanlah hambamu ini Playstation. Kalau udah dapet Playstation nanti, hamba berjanji akan lebih rajin beribadah" (Kadang2 kalimatnya bervariasi sih, pronounnya juga kadang pake "hamba", kadang "aku", yang jelas gw ngga pernah ngomong pake "gw", ga tau kenapa.

Well, setelah hampir 12 bulan gw melakukan ritual ini, gw belum mendapat Playstation juga. Akhirnya lama2 bosen dan ngga pernah berdoa minta playstation lagi.

3. Dulu hampir setiap gw jalan kaki, gw selalu berharap agar menemukan uang berjumlah besar di tengah jalan. Tindakan gw ini bukan tanpa dasar sama sekali: Selain karna gw pengen jajan tapi uang gw udah abis di sekolahan, dulu gw juga percaya dengan apa yang namanya "The Power of Will", atau mungkin lebih tepatnya, "The Power of Want". Jadi gini ceritanya, waktu sekitar kelas 6 SD gw iseng2 ngebaca buku punya nyokap gw yang berjudul: ngga tau lupa, yang pasti ada kata2 "Psycho-cybernetic"-nya. Bukunya terjemahan dari bahasa inggris, diketik pake mesin tik (kalau ngga salah buku itu emang cuma diterbitin dalam bahasa inggris dan nyokap gw minta tolong temennya yang dosen bahasa inggris untuk nge-translate-in buku tsb). Di buku itu diterangkan bahwa di dunia ini kita bisa mendapat sesuatu hanya dengan "berharap". Buku itu bilang, kalau harapan kita kuat, maka pikiran bawah sadar kita akan tergerak dengan sendirinya untuk memenuhi harapan itu tanpa perlu usaha keras dari diri kita. Dulu gw percaya banget dengan kata-kata ini. Makanya tiap jalan kaki gw berharap (dengan harapan yang sangat kuat sekali pisan teramat sangat) akan menemukan uang di tengah jalan. Tapi sayangnya, harapan gw itu ngga pernah menjadi kenyataan, satu kali pun. Yang ada malah gw pernah nabrak cewe gara-gara gw ngga ngeliat karna pandangan mata gw selalu ke bawah buat nyari duit. Udah tabrakan gitu teh bukannya terjadi "Cinta pada pandangan pertama" kaya yang ada di film2, tapi malah dimarahin. Setiap inget kejadian itu gw jadi pengen bunuh diri loncat dari pohon rambutan da..

4. Waktu akhir kelas 3 SMP, gw pengen banget punya HP. Maklum temen2 di kelas udah pada bawa HP ke sekolah sedangkan gw baca buku HarryPotter aja baru yang nomer 1 doang. Tapi saat itu (dari akhir masa kelas 3 smp sampai awal kelas 1 sma) gw lagi getol2nya main game komputer sehingga gw sering melupakan Yang Di Atas Sana, jadi walaupun gw pengen punya HP gw ngga berdoa minta HP ke Dia seperti dulu gw minta PS. Sebagai gantinya, gw minta HP ke ibu bapak gw. Dan ntah karena ibu bapak gw itu orangnya baik atau karna gw telah sukses memanfaatkan teknik yang dipakai software trial (itu tuh, yang selalu nyuruh kita buat beli software full version dengan cara menampakkan peringatan yang berulang-ulang), permintaan gw itu dikabulkan ketika gw ulang taun.

5. Beberapa bulan kemudian, tepatnya saat bulan Ramadhan tahun 2003, HP pertama gw itu kecolongan di angkot Kelapa-Ledeng. Arrrgghh gw nyesel banget waktu itu. Masa cuma gara2 ketiduran di angkot selama 5 menit HP gw langsung melayang! Tapi waktu itu gw ngga nyerah. Saat itu gw lagi aktif2nya menjadi anggota perguruan ilmu bela diri dan tenaga dalam Hikmatul Iman. Dan konon katanya, sang guru utama Kang Dicky Zaenal Arifin adalah orang yang sakti mandraguna. Gw dulu percaya kok dia sakti. Gw berdoa dan terus berdoa pada Allah agar si Kang Dicky ini bisa "ngecek" siapa yang telah mencuri HP gw sekaligus somehow menghipnotis jarak jauh si pencuri HP ini agar mau menyerahkan kembali HP gw. So besoknya, saat matahari belum terbit, gw pergi ke kediaman Kang Dicky di Rajamantri Kulon, Buah Batu. Tapi ternyata, Yang Maha Mengabulkan Permintaan ngga mengabulkan harapan gw. Ketika gw katakan pada Kang Dicky permasalahan gw, si Kang Dicky dengan bijak lihai-nya berkata:

"Ah, ikhlasin aja yang kaya gitu mah. Semuanya udah ditakdirkan oleh Alloh."

Gw ngejawab:

"enya kang, tapi da saya teh takut ama ibu saya. Da saya belum bilang ke dia HP saya ilang, saya takut ibu saya nyarekan (marahin) euy. Bisa ngabantu kang?"

Beliau bales lagi:

"Udah ikhlaskeun. Kalo ibu kamu marah itu mah resiko. Makanya lain kali ati2 kalo di angkot."

Gw melakukan permohonan terakhir:

"Jadi kira2 bisa nteu kang, pang nyarikeun siapa yang nyuri HP sayah?"

Jawaban dia: "Udah, ikhlasin aja."

Beuh! Kesaktian yang disia-siakan. Atau memang beliau tidak sakti sama sekali? Wallahualam bishowab.

6. Sejak dulu gw selalu berangan-angan untuk memiliki keyboard, biar bisa belajar main piano. Akhirnya dengan kerja keras bersihin mesin-mesin pabrik saat liburan paskah, gw berhasil mendapatkan uang kerja pertama gw yang gw gunakan untuk beli keyboard murahan, yang ngga punya pressure sensor, jadi ngga peduli kita neken tutsnya keras atau pelan, volumenya ngga berubah. Tapi walau murah, angan-angan gw untuk memiliki keyboard tercapai juga. Amin.

7. Sejak memiliki keyboard, gw berangan-angan ingin bisa main keyboard kaya si Matt Bellamy, bahkan kaya Mozart atau Beethoven. Tapi sayang, gw males. Keyboard yang gw beli ini jadi jarang dipakai, sampai tutsnya jadi banyak yang berdebu. Hasilnya? Udah 6 bulan (=180 hari!)gw punya keyboard, gw cuma bisa mainin 5 lagu. Boro-boro lagunya Muse, twingkle2 little star aja gw masih belum bisa. Huh.. kapan coba bisa mainin musiknya Rachaminov? I wish I could..

8. Oya, inget nih, dulu waktu masih sering main game2 perang (dan baru mengenal software design 3D bernama 3DMax) gw sempat berpikir untuk ngebuat design 3D tank yang "all in one". Tank yang bisa menembak tentara dengan machine gun, ngancurin tank lainnya dengan anti-tank, nembak pesawat terbang dengan anti-air missile, ngancurin missile yang dateng dengan anti-ballistic, etc etc. Tapi semua itu cuma angan2 yang gw pikirin ketika gw di WC atau di angkot. Dan karna gw lack of follow up, angan-angan pun tinggal angan-angan. 3D Max bajakan yang gw beli seharga Rp.20.000,- itu udah hilang dikepingan clutser2 hardisk komputer gw. CD-nya pun mungkin udah nyemplung ke samudera hindia waktu gw pergi ke Melbourne.

9. Gw bercita-cita ingin bisa ngegerakin benda tanpa menyentuhnya! Tapi walaupun udah nyari info tentang telekinesis di internet dan melakukan semua training yang ada, gw tetep ga bisa-bisa!

10. Dulu gw pernah mengalami Astral Projection! Setelah mengalami hal aneh tersebut gw pengen banget merasakan Astral Projection atau Out of Body Experience untuk yang kedua kalinya. Tapi walaupun dengan usaha keras mengikuti buku2 yang ditulis Robert Monroe, sampai detik ini gw ngga pernah mengalaminya lagi.

11. Gw berangan-angan ingin punya novel yang akan dibaca orang banyak:p (warna tulisan ini biru karena cita2 ini belum kandas tapi juga belum sukses =D)

Jadi, apa "moral of the story" yang bisa ditarik dari 11 contoh di atas?

Mungkin kesimpulan yang akan gw buat ini agak menggeneralisasi yah. Tapi yang jelas, menurut gw: Harapan atau angan-angan atau ide atau keinginan atau whatever itu ngga akan pernah menjadi kenyataan kalau kita ngga berusaha ngebuat harapan itu menjadi kenyataan (lho kok kalimatnya muter2 yah). Jadi pokoknya kalo dianalogiin, angan2 itu kayak benih padi di sebuah desa yang curah hujannya ngga bisa dipastikan. Kalau cuma benih tok, ya ngga akan jadi tanaman. Kalau mau ngerubah benih padi jadi tanaman padi, pertama-tama harus tersedia tanah yang cocok untuk ditanami padi (baca: angan-angan itu harus realistis), lalu tanahnya harus dicangkul dan benih padinya dimasukkan ke dalamnya (baca: kita harus berjuang dan berusaha untuk menggapai angan-angan tersebut). Sisanya, kita serahkan pada alam. Kalo hujannya bagus, padi bisa tumbuh dengan baik. Tapi kalau lagi musim kemarau berkepanjangan, gagal panen deh, ngga peduli seberapa bagus kualitas tanah, ngga peduli seberapa keren ukiran tanah yang kita cangkul! (baca: ada yang menyebutnya faktor keberuntungan, ada yang menyebutnya hoki. Gw menyebutnya: Gw ga mau nyebut apa-apa, mending gw jelasin aja pendapat gw: Kita hidup di dalam sebuah sistem chaos, di mana satu kejadian kecil bisa menyebabkan rangkaian kejadian besar. Di dalam sistem chaos ini, prediksi ngga ada bedanya dengan tebak-tebakan belaka. Mungkin kita udah berjuang keras, mungkin kita udah mengerahkan seluruh kemampuan kita, tapi hasil akhirnya berada di tangan... bukan tangan siapa-siapa. It's random. It's hit-or-miss.)

Bagaimana dengan doa?

Oh iya, doa! Kok gw sampai lupa yah? Well, sama dengan petani yang berdoa agar turun hujan, kita pun bisa berdoa agar kechaosan (lebih keren bilang gitu daripada 'kekacauan') berpihak pada kita. Tapi berdoa pada siapa? Ya pada Sang Kuasa lah, siapa lagi!? Hanya kepadaNya lah kita menyembah, dan hanya kepadaNya kita memohon pertolongan (mohon pertolongan artinya "berdoa", bukan literally "minta tolong". Kalau minta tolong sih ke pembantu juga bisa). Kalau doa kita dikabulkan, mungkin tangan Yang Maha Menjangkau akan menggerakan SiKon-SiKon (SiKon = Situasi dan Kondisi, tapi karna 'Situasi dan Kondisi' ngga mungkin dijadiin kata ulang, makanya gw singkat jadi SiKon) dalam sistem chaos agar arah dan tujuannya bisa mendukung kita. (Kalo masih agak ngga ngerti dengan paragraf ini, silahkan dibaca 3x lagi)

Jadi, berbeda dengan kepercayaan orang banyak, menurut gw, Tuhan (atau bahasa Arabnya: Allah) ngga melakukan campur tangan secara langsung dengan kehidupan kita. Oke, dia yang menciptakan Adam dan Hawa. Oke, dia yang menciptakan alam semesta yang amat besar ini. Oke, dia yang menciptakan rumitnya sistem yang bekerja di dalam tubuh manusia. Hell, dia pula yang menciptakan sistem chaos di dunia ini. Tapi, sekali lagi menurut gw, kita lah yang menjalankan kehidupan kita sendiri. Dia ngga ikut campur dalam sebagian besar kehidupan kita! Pernah ngga anda berpikir (aduh kok pake anda sih, pake kamu aja yah?) ulangi lagi ah nanyanya..

Pernah ngga kamu berpikir, sebenernya apa sih takdir itu? Mereka bilang takdir itu ketentuan Tuhan. Waktu gw tanyain ke guru agama "maksudnya apa bu?", jawaban beliau malah ngga jelas. Konsep takdir ini menurut gw memang ngga jelas. Buku PAI (Pendidikan Agama Islam) aja ngejelasinnya mondar-mandir tapi ngga bisa sampai pada kesimpulan. Sebenernya gw pengen ngejelasin panjang lebar, tapi kayaknya postingan ini emang udah panjang dan lebar. Jadi untuk mencegah kepanjangan dan kelebaran, coba baca dulu postingan yang berjudul Apa itu Takdir di sini (klik aja, akan membuka halaman barus)

Note: Paragraf-paragraf yang diikutin dengan tulisan "QS. xxxxxxxxx : XX" ngga usah dibaca. Cuma ngerusak postingan aja. Karna isinya sama sekali ngga ada hubungannya dengan tema yang dibicarakan.

(Tolong postingan itu dibaca dulu, baru balik lagi ke sini)

Udah baca?

Ok. Gimana? Jelas? Atau ngga jelas?

Kalau kita mau berpikir (dan sudah seharusnya kita berpikir, karena Tuhan menyukai orang yang berpikir), maka kita akan mengakui bahwa konsep takdir yang kita anut adalah membingungkan, tidak masuk akal, dan tidak bisa dimengerti. Cuma ada dua jenis orang yang 'mengerti' konsep takdir:

1. Orang yang pura-pura mengerti
2. Orang-orang yang udah faseh saat berkata: Wallahualam Bishowab.

Bagaimana tidak, konsep2 tentang takdir ini bertentangan satu sama lain. Iintinya mah: ngga jelas gitu deh. Contohnya aja, liat kalimat-kalimat kutipan dari postingan Apa itu Takdir (yang tadi). Kutipan ini sengaja gw kasi warna.. emm.. merah udah, biru udah, ijo udah, gw pake warna apa lagi ya? ungu aja deh! Liat kalimat-kalimat berwana ungu di bawah ini!

1. Taqdir Allah adalah ketentuan yang telah Allah tetapkan. Bahkan jauh sebelum semua makhluq diciptakan, Allah telah menuliskan semua taqdir makhluqnya dari permulaan masa hingga hari akhir

2. Allah sendiri sebagai Penulis Taqdir telah memerintahkan kita untuk berusaha dan bekerja serta berikhtiar. Karena itu menyalahkan taqdir adalah dosa karena melawan perintah Allah.

Lho? jadi apa gunanya Allah menulis takdir kalau kita harus bekerja serta berikhtiar?

3. Jauh hari sebelum kita, orang-orang dahulu pun pernah berselisih paham tentang takdir ini menjadi dua kubu yang ekstrem. Yang pertama yang menyerahkan semua pada taqdir, tidak mau bekerja dan berusaha. Yang kedua yang tidak percaya pada taqdir dan berpendirian bahwa manusia 100% menentukan apa yang akan terjadi. Bagi Ahlussunnah wal jamaah, posisi yang benar adalah diantara keduanya, yaitu tidak menafikan taqdir tetapi tetap berusaha.

Nah, jadi maksudnya? Jadi? Jadi? Jadi!? Jadi kita harus berusaha walau hasilnya udah ada, gitu? Wah, klo gitu sekali lagi gw mau nanya, kalau hasilnya udah ada, ngapain kita berusaha!? Sekuat apapun kita berusaha, atau mungkin kalau kita ngga berusaha sama sekali, toh hasilnya udah ada iya ngga? Secara sepintas "posisi yang berada di antara keduanya" mirip dengan yang gw bilang di atas sana ^^^^^^^^ yaitu: kita hanya bisa berusaha, hasil akhirnya mah tergantung situasi dan kondisi dalam sistem chaos pada saat itu. Tapi dalam statemen gw itu, hasil akhirnya belum ditulis jauh hari sebelum kita lahir, melainkan belum ditulis sama sekali. Justru perjuangan kita itulah yang akan menentukan hasil akhirnya. Tapi manusia juga ngga 100% menentukan apa yang akan terjadi. Ngga ada yang bisa menentukan apa yang akan terjadi! Hasil akhir ini akan bergantung pada sistem chaos, yang, ironisnya, Tuhanlah yang menciptakan.

4. Dari Ali bin Abi Thalib bahwa Rasulullah SAW bersbda,”Tidak ada seorang pun dari kamu melainkan telah dicatat / ditentukan tempat kembalinya, ke surga atau ke neraka”. Para shahabat bertanya,”Kalau begitu sebaiknya kita meninggalkan ibadah dan amal lalu bertawakal saja ?”. Rasulullah SAW bersabda,”Beramallah, karena semua orang dimudahkan oleh Allah sesuai dengan penciptaannya”. (HR. Bukhari, Muslim)

Nah ini yang paling ngga jelas. Jadi menurut sabda Rasulullah, nasib kita tuh udah ditentukan apakah akan masuk Surga atau Neraka. Lho!? Kalo gitu bagaimana dengan salah satu Asmaulhusna Al-'Adl (Allah Maha Adil)? Masa ada orang yang udah ditakdirkan masuk neraka (ngga adil dan kejam banget!). Lagi pula, kalau gw adalah salah satu sahabat nabi yang hidup pada zaman rosul, maka akan terjadi dialog seperti ini:

Rosul: "Tidak ada seorang pun dari kamu melainkan telah dicatat / ditentukan tempat kembalinya, ke surga atau ke neraka”.
Gw: "Kalau begitu sebaiknya kita meninggalkan ibadah dan amal lalu bertawakal saja ?”
Rosul: "Beramallah, karena semua orang dimudahkan oleh Allah sesuai dengan penciptaannya"
Gw: "Maaf Baginda Rosul, mungkin hamba agak sedikit telmi, tapi sepertinya Baginda sama sekali tidak menjawab pertanyaan saya."
Rosul: "Wahai sahabatku, memangnya tadi engkau bertanya apa? Maaf, saya tadi sedang berdzikir dan tidak mendengarkan pertanyaan engkau."
Gw: "Begini Baginda, kalau kita sudah ditakdirkan oleh Allah SWT untuk masuk surga, sebenarnya untuk apa lagi kita beribadah? Bukankah kita beribadah untuk mendapat ridonya, supaya kita bisa masuk surga? Nah kalau kita sudah pasti masuk surga, untuk apa lagi?"
Rosul: "Hmm.. ada lagi pertanyaannya?"
Gw: "Begitu pula kalau kita sudah ditakdirkan untuk masuk neraka. Untuk apa kita beribadah? Toh pada akhirnya kita akan dibakar juga di api neraka yang panas membara?"
Rosul: "Sahabatku, walaupun sudah ditentukan oleh Allah SWT, kita belum diberi tau apakah kita akan masuk surga atau neraka"
Gw: "Nah, Trus? Kita kan memang tidak perlu tau apakah kita akan masuk surga atau neraka. Yang penting hasil akhirnya sudah ditentukan. Jadi kita bisa diam saja, bersenang-senang di dunia fana ini. Toh di akhirat nanti semuanya sudah ditakdirkan oleh Allah"
Rosul: "Hmm.. betul juga kamu Zi. Pintar.. pintar.. Namun perlu kamu ketahui sahabatku, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa-apa yang tidak kamu ketahui"
Gw: "Tapi hamba khawatir jawaban baginda tadi keluar dari konteks, Baginda Rosulullah"
Rosul: "Pokoknya.. gitu deh.. udah ah.. Ayo kita wudhu, Magrib sudah menjelang!"

Semoga pembaca sekalian termasuk orang yang mau berpikir dan mau meresapi "dialog" fiksi di atas.

KESIMPULAN DARI POSTINGAN PANJANG INI?

Gimana yah cara memasukannya ke dalam kata2? gw coba deh:

Teruslah berangan-angan. Tapi jangan berangan-angan doang. Berjuanglah mewujudkan angan-anganmu. Kalau gagal, bukan berarti kamu telah ditakdirkan untuk gagal, tapi karena kamu belum berhasil. Coba lagi. Udah ah gitu doang. Kesimpulan sisanya silahkan dibuat sendiri:)

PS: yes yes, most of my posts sound pretentious don't they? But I never mean it! And they're (relatively) true anyway, so.. =D

15 comments:

  1. komentar mengenai format penulisan dan ketebalan buku (maksudnya panjangnya postingan):
    postingan ini mengandung: 2.854 kata, 15.729 karakter (tanpa spasi), dan disusun dalam 71 paragraf.
    Umm,, agak sedikit terlalu panjang. Namun saya rasa hal itu sah-sah saja, selama para pembaca tetap terjaga minatnya untuk melanjutkan kegiatan membacanya.

    komentar mengenai isi:
    -Kadang saya iri pada Anda yang punya banyak angan2. Seringkali saya bermimpi pun malas.
    -Pembahasan mengenai takdir di atas cukup menarik. Namun dalam cara penyampaiannya ada yang sedikit berlebihan, sehingga terkesan sinis dan kurang menaruh hormat. Terlepas dari itu, hal ini bagus untuk jadi bahan pemikiran bersama. Kadang saya memikirkannya, tapi karena tak kunjung mendapat jawabannya, saya jadi malas.

    ReplyDelete
  2. a'a, alamat web aku http://worshiphim.blogs.friendster.com/

    comment yaph! ^^

    ReplyDelete
  3. berangan-angan itu bagus,, menyehatkan jasmani dan rohani (ha?)... asal jangan ampe berangan-angan di bis sampe kebablasan ajah... *sapa yaa*

    ReplyDelete
  4. @ndie:

    @mengenai panjangan postingan
    Laporan ditolak karna kurang lengkap! Harusnya ditambah informasi seperti ini: Terdapat 3025 huruf a, 970 huruf e, 1131 huruf i, 269 huruf o, dan 796 huruf u. Jumlah huruf-huruf konsonan tidak dihitung karena prosesor komputer saya pusingeun.

    mengenai isi:
    Justru itulah kelebihan anda: no dream, action only! Jangan bersatire deh.

    Anyway, dalam postingan ini saya hanya menuliskan apa-apa yang diperintahkan oleh ego saya. Bukannya diperbudak ego, tapi saya memang membolehkan ego saya untuk ngoceh semau dia. Toh ini blog saya, ini space saya. Kasihan ego saya, dia ini selalu dikurung kalau sedang di dunia nyata. Selalu terkekang oleh hukum-hukum yang ada. Maafkan dia kalau bicaranya agak kasar, berlebihan, atau menyombongkan diri. Kebetulan saat ini dia sedang sakit.

    Oya, walau sedang sakit, ego saya ingin komen juga nih:

    Hi! Saya egonya Uzi. Dalam komentar anda, anda mengatakan bahwa cara penyampaian saya "Kurang menaruh hormat", maksudnya hormat kepada siapa ya? Nenek saya dulu pernah mengatakan, kita ngga boleh melangkahi kuburan, pamali katanya. Kata beliau, kita harus menghormati orang mati. Tapi agama saya mengajarkan, hal-hal seperti itu (menghormati orang mati) adalah perbuatan syirik. Syirik adalah dosa yang tidak bisa diampuni oleh Yang Maha Pengampun. Saya tidak yakin apa maksud anda dengan mengatakan "kurang menaruh hormat". Apa anehnya kalau saya tidak menghormati beliau yang sudah meninggal?

    ReplyDelete
  5. @amanda: on my way! :)

    @tata: hmm... hmm.... iya sapa yaaaa? *btw, berangan2 apa ketiduran? :p

    ReplyDelete
  6. masih bingung tentang takdir?
    sedikit ngiklan, mungkin kamu bisa baca tulisanku yang judulnya "pacaran = anjing" itu, hehehe. memang sih, perihal takdir yang aku singgung cuma dikit, tapi semoga aja bisa mencerahkan. intinya, menurut aku, takdir itu adalah sebuah konsekuensi pilihan :)

    ReplyDelete
  7. 'bout "yang menjadi kenyataan-opiniQ-kamu minta ma Allah,,truzz yang menjadi kenyataan-opiniQ lagi-kamu berusaha sendiri,tanpa minta ma Allah"
    commentnya adalah,,kalo qt itu mnt ma Allah itu nanti ada 3 opsi, yakni Dikabulkan,Ditunda,Diganti dengan yang laen,, tapi mintanya yang realistis (jgn kayak minta jadi putri duyung),,,jadi mungkin aj misal pas itu minta PS gak dikabulin,,mungkin aj ditunda ato dah diganti ama Allah--yang kemungkinan besar Uzi gak taw gantinya itu apa--

    'bout "bagian tentang Sabda Rosul"
    --gak bermaksud menyalahkan ato yang laen2, en jgn marah ya ama aQ---
    opini aQ dalam bagian itu kamu truz mennyakan kejelasan sabda Rosul,, nah setahu aQ ucapan Rosul yang disebut sabda ntu benar dan tidak boleh dibantah (baca: tanya2 mulu), coz memang itu ada dalil naqlinya,, tapi aaQ lupa,,ntar deh aQ cariin,,,jadi saranQ sih---gak diikutin juga gak apa---- gak perlu de nanya2 kejelasan sabda Rosul,,,,gtuww (sekali lagi maap kalo tersinggung)

    'bout penjelasan tentang takdir
    aQ tanyain guru ngaji dulu ah,,,,

    dah ya dadadadada

    PS : Uzi kuliah gak sih??? Jadi kuliah ke Indonesia????,,trus Detective School Q-nya dah mpek no brapa?

    ReplyDelete
  8. eh,,ada kesalahan ketik,, di first line yang tertulis "yang menjadi kenyataan" itu diganti ya menjadi "yang tidak menjadi kenyataan"

    ReplyDelete
  9. @joesacth: Saya sebagian setuju dengan anda! Salah satu faktor penentu "takdir" itu ya pilihan kita. Tapi belum tentu pilihan kita saja bisa menciptakan takdir. Bisa aja kita memilih "ini", tapi hasil akhirnya malah "anu". Jadi takdir itu gabungan2 antara pilihan yang kita pilih dan Situasi & Kondisi dalam kechaosan dunia ini. "Tangan Tuhan" itu optional, tergantung keingingan Dia:)

    ReplyDelete
  10. @shepo:

    @Paragraf 1:
    Siapa tau? Mungkin aja bukan 3 opsi, tapi 4.. Dikabulkan, Ditunda, Diganti, atau.. DIBIARKAN BEGITU SAJA!;) Siapa tau lho..
    "Dia mengetahui apa-apa yang tidak kamu ketahui", jadi kita ga bisa yakin kaya gitu. Dia bisa aja membiarkan doa kita, cuma kita sebagai hambaNya kadang ngga mau menerima kenyataan itu, dan berdalih dengan kalimat "doa kita bukan tidak dikabulkan, tapi dikabulkan dengan cara yang lain (diganti)"

    @Paragraf 2:
    Sabda Rosul mungkin memang selalu benar. Saya (hampir) yakin akan hal itu. Tapi apa yang Shepo dengar itu sabda Rosul? Kapan Rosul hidup? 1400 tahun yang lalu. Udah berapa banyak teks-teks berisi hadis yang dibuat setelah beliau wafat? Dan dari sekian banyak teks yang ada, ada berapa banyak yang bertentangan satu sama lain? Kenapa bisa sampai ada pertentangan? Jawaban yang mungkin: Bukhari dkk juga manusia.

    @tentang takdir:
    Beneran ya! Saya tunggu jawaban dari gurunya shepo! Ditunggu beneran pokonya mah. *seneng karna ada yang mau berbuat sampai sejauh ini* Makasi banget shepo^^

    @PS:
    Saya belum kuliah, masih anak ingusan. Detective Q udah tamat dari beberapa minggu yg lalu;)

    ReplyDelete
  11. "kita memang ga bisa merubah takdir, tapi kita hidup untuk MENGUNGKAP takdir itu"
    (**ngutip dari film 'the last samurai' (dgn bahasa agak sedikit dirubah^^))

    jadi apa salah nya kita berusaha?? walopun hasilnya udah di'default' sama Allah SWT
    yg penting kan 'proses' gmn kita mengungkap rahasia Allah tersebut...dari proses yg kita jalanin
    kita kan bisa ngambil hikmah, pelajaran dll kan?!....(baca: ga ada usaha yg sia-sia lah^^)

    diem ajah alias menunggu takdir doang?? heikhh.....not my way, bisa gilaaaa......!!!

    ReplyDelete
  12. Kalau ngobrol masalah takdir kita sudah ditentukan akan tinggal di surga atau neraka, maka kesannya pasti kita berpikir Tuhan tidak adil. Memangnya kita lebih tahu dari Tuhan???
    Dia kan Yang Maha Adil dan Maha Mengetahui

    ReplyDelete
  13. Ngacapruk maneh mah, cik ath nu manfaat ngacapruk teh!!!

    ReplyDelete